Fakta Dibalik Amplop Pemenang Oscar - MLDSPOT
  • Buzz
  • Fakta Dibalik Amplop Pemenang Oscar

Fakta Dibalik Amplop Pemenang Oscar

Tue, 28 April 2015

Urbaners pasti sudah familiar banget dengan patung Oscar, maskot utama ajang penghargaan film bergengsi Academy Awards. Tapi, ternyata nggak banyak yang tau apa isi dari amplop emas yang di dalamnya ada nama-nama pemenang Oscar. Lo mau tahu lebih dalam apa hal-hal yang menarik soal amplop emas yang dikalim pihak Oscar sebagai simbol resmi acara tersebut? Langsung aja intip rahasianya yang bakal bikin Urbaners terkejut.
 

  1. Umur Amplop Oscar

    Umur amplop ini lebih muda dari Oscar Tahun 2015, Oscar memasuki umur ke-87. Tapi, amplop ini baru berumur 75 tahun. Penggunaan amplop untuk Oscar bermula pada 1939, ketika panitia Oscar telah terlebih dahulu mengumumkan pemenang kepada media, The Los Angeles Times membocorkan nama pemenang sebelum acara resmi dimulai. Jadi, setahun kemudian dibuatlah amplop ini untuk mencegah kebocoran nama pemenang oleh media.

     

  2. Desain Amplop Oscar

    Penampilan amplop ini baru diubah Amplop yang berkilauan dan berwarna keemasan ini baru didesain lima tahun lalu oleh Marc Friedland. Idenya adalah amplop harus berkilauan seperti patung Oscar, supaya serasi. Sekarang, kita tak hanya mendengar kata-kata 'the oscar goes to...' tapi juga 'the envelope please...' Adapun, perubahan desain amplop dikomentari aktor senior Tom Hanks, pada 2011 lalu. Hanks berpendapat desain amplop yang baru lebih artistik.

     

  3. Jumlah Amplop Oscar

    Ada dua set amplop cadangan Seharusnya hanya ada 24 amplop yang muncul selama Oscar. Tapi, panitia menyiapkan 72 amplop sebagai cadangan jika set pertama tak dapat disampaikan tepat waktu. Adapun, pengerjaan dan distribusi amplop dilakukan dengan sangat rahasia untuk mencegah kebocoran nama pemenang.

     

  4. Produksi Amplop Oscar

    Waktu pengerjaan amplop adalah tiga minggu Friedland dan timnya membutuhkan waktu 110 jam untuk menyelesaikan seluruh amplop. Bahan-bahan seperti kertas yang diimpor langsung dari percetakan di Jerman, juga material satin yang digunakan untuk mendekor renda amplop. Nggak ketinggalan lem yang digunakan berupa lilin yang telah melalui proses pematangan agar pembawa acara yakin bahwa stempel amplop sangat kuat.

     

  5. Pengamanan Amplop Oscar

    Price Waterhouse and Coopers adalah firma yang bertanggung jawab terhadap distribusi amplop. Tahun ini, PwC menggandeng Brian Cullinan dan Martha Ruiz untuk memastikan amplop ada di tangan yang benar. Cullinan dan Ruiz membawa satu koper dengan kode pengamanan tertentu dan diiringi polisi. Hanya akan ada 24 amplop yang dapat dibawa hingga ke atas panggung. Pemenang Oscar akan membawa piala Oscar dan amplop emas tersebut. Sisanya langsung dimusnahkan.

 

 

 

 

Peraih Piala Oscar Terbanyak
Walt Disney adalah orang yang paling sukses dalam penghargaan Academy Award. Wal adalah orang yang berhasil memegang rekor sebagai peraih piala Oscar terbanyak dengan 22 piala dan 2 penghargaan kehormatan.

Jamuan Oscar
Tamu undangan yang hadir di malam jamuan penghargaan Oscar akan disuguhi 1000 lobster, 1200 tiram, 1200 botol sampanye, dan 400 coklat yang berbentuk patung Oscar, dan coklat tersebut dibuat dari 15 pon serbuk emas yang aman dimakan.

Penonton Bayaran Oscar
Pennyelenggara Oscar ternyata menyediakan penonton bayaran yang diminta untuk mengisi bangku kosong para selebriti. Hal itu dilakukan agar bangku tidak tampak kosong jika ada selebriti yang keluar meski hanya untuk pergi ke kamar mandi. Dan mereka dibayar dengan harga $125 atau setara Rp 1,7 juta.

Aset Digital bisa Dilindungi, Bro: Kenalan sama NFT Crypto Ini Deh

Wed, 12 May 2021
Crypto

Lo tentunya setuju, bro, kalo aset kripto memang bisa dibilang serba bisa. Selain memiliki kegunaan sebagai alat transaksi di beberapa merchant dan instrumen investasi, aset kripto juga bisa dimanfaatkan sebagai barang koleksi.

Aset kripto tersebut biasanya berupa Non-Fungible Token (NFT) adalah jenis aset digital yang lagi populer. Dikutip Coindesk, sejak November 2017, ada sekitar 174 juta dolar AS yang dibelanjakan untuk NFT. Jumlah tersebut setara dengan Rp 2,4 triliun. Wow angka yang fantastis kan, bro?

Memangnya, apa sebenarnya yang dimaksud dengan NFT? Kalo lo mau lebih paham dengan jenis aset digital ini, mendingan lo baca artikel MLDSPOT kali ini sampai tuntas, bro!

Aset Digital yang Lagi Popular

Aset Non-fungible Token atau NFT mendadak jadi bahan pembicaraan. Penyebabnya banyak pihak yang menjual aset digitalnya dengan harga hingga miliaran rupiah. Meskipun udah ada dari tahun 2014, NFT kini semakin terkenal karena dianggap sebagai cara yang praktis buat membeli dan menjual karya seni digital.

Lalu, apa itu NFT? Well, kalo dalam ilmu ekonomi aset tersebut bisa ditukarkan dengan unit yang mudah dipertukarkan seperti uang. Tapi, apabila nggak bisa ditukar berarti objek tersebut memiliki sifat unik, bisa seperti rumah atau karya lukisan seperti Monalisa.

Sementara itu, dilansir dari laman Forbes.com, NFT adalah sebuah aset digital yang mewakili objek dunia nyata seperti lukisan, seni musik, item dalam game, hingga video pendek. Aset tersebut dibeli dan dijual secara online, seringkali dibayar dengan cryptocurrency, dan umumnya dikodekan menggunakan software dasar yang serupa dengan aset crypto lainnya.

Nggak Punya Nilai Tukar

Crypto

Credit image - voi.id

Buat lo yang belum tau, satu NFT punya keunikan tersendiri dan dijual dengan harga yang berbeda, nilai sebuah aset NFT nggak bisa disamakan atau ditukarkan dengan aset NFT dan aset kripto lainnya. Aset semacam ini, bro, yang biasa disebut non-fungible (nggak bisa ditukarkan), berbeda dengan aset lainnya, seperti mata uang dollar AS, Ethereum, atau Bitcoin yang bersifat fungible.

Misalnya gini, lo jual mobil dengan harga Rp 500 juta, maka harga mobil tersebut bakal setara dengan 34.700 dolar AS (1 dolar AS = Rp 14.300) atau 18,34 Ethereum (1 Ethereum = Rp 27 juta).

Sementara itu, nilai 1 aset NFT yang dibeli dengan harga Rp 500 juta nggak bisa disamakan dengan mobil yang punya harga yang sama, uang senilai 34.700 dolar AS atau koin sebanyak 18,34 Ethereum tadi.

Kalo bisa ditarik kesimpulan, NFT adalah aset digital yang bisa dimiliki secara eksklusif oleh seseorang dengan nilai yang bervariasi tergantung orang yang menjualnya. Inilah yang membuat sebuah aset NFT biasanya dilego atau berpindah kepemilikan melalui mekanisme lelang di berbagai platform online, seperti Nifty Gateway, Valuables, Foundation, Christie's, dan lain sebagainya.

Keunikkan Kode yang Ada di NFT

Sebenarnya sama aja seperti instrumen investasi maupun aset pada umumnya, namun keunikannya NFT adalah sebuah aset digital yang bisa mewakili berbagai macam barang berwujud maupun nggak berwujud

Kode unik dalam NFT membuat tiap token sulit untuk direplikasi. Sehingga kemungkinan adanya NFT palsu jadi lebih sulit. Karena, setiap barang bisa dilacak data historisnya, mulai dari pemilik terakhir, pemilik pertama, hingga penerbitnya saat token dirilis.

Selain Itu, seri kode unik dalam NFT juga memungkinkan pegiat aset kripto, yang punya hobi koleksi barang jadi lebih mudah untuk melakukan verifikasi. Nah, perbedaan dari kode unik membuat NFT bersifat langka, dan bagi kolektor, melengkapi koleksi adalah suatu hal yang mutlak, bro.

Royalti untuk Pekerja Seni

Crypto

Credit image - voi.id

NFT memberikan kesempatan bagi pekerja seni buat dapetin royalti lebih besar. Bagi seniman, NFT bisa menghilangkan peluang munculnya pasar sekunder atau calo. Selain itu, NFT juga mengurangi jumlah pihak-pihak lain yang menjadi middleman dalam proses penjualan.

Aset digital ini nggak cuma buat gamer dan kolektor aja, tapi juga bisa digunakan oleh seniman untuk menjual karya seni mereka ke khalayak luas. Di luar itu, ada pula real estate atau developer perumahan yang pakai teknologi NFT untuk melakukan lelang rumah secara langsung ke publik.

Dengan menggunakan NFT, seniman juga bisa menerima royalti lebih besar melalui penjualan kembali. Ketika karya seni digital mereka dijual kepada pemilik baru, dari situlah pencipta karya bisa mendapat persentase keuntungan penjualan.

Meski terbilang baru, NFT adalah jenis aset digital yang udah lama diperjualbelikan oleh masyarakat.

Di tahun 2021 aja, keberadaan NFT semakin populer di kalangan investor. 

Kalo lo punya uang lebih dan suka investasi cryptocurrency, mungkin NFT bisa jadi pilihan yang tepat. Anyway, setelah baca artikel tentang NFT crypto, tentunya lo jadi lebih paham mengenai aset digital yang satu ini kan, bro?

 

 

Featured image - currency.com