• Buzz
  • Toilet dengan Pemandangan Terindah di Dunia

Toilet dengan Pemandangan Terindah di Dunia

Mon, 25 April 2016

Coba ngaku deh, siapa Urbaners di sini yang suka lama-lama di toilet? Entah kenapa ya, toilet tuh memang bisa jadi tempat merenung yang paling oke, Urbaners. Pas lagi nongkrong di toilet, nggak jarang kan tuh tiba-tiba muncul inspirasi buat ngelanjutin kerjaan dan proyekan lo. Nah, di lima toilet ini, lo nggak bakal sempat buat bengong, Urbaners. Soalnya, lo keburu terhipnotis sama pemandangan yang tersaji di depan mata lo.

Adalah Lonely Planet, yang bikin panduan soal toilet-toilet paling spektakuler di dunia. Coba disimak, Urbaners!

 

Pulau Toilet di Dekat Placencia, Belize

Bayangin lo jadi tokoh utama di film Castaway, terus lo terdampar di pulau ini. Ya setidaknya lo bisa merasa tenang, karena ada toilet yang berfungsi dengan baik di sini. Iya Ubaners, pulau ini disebut Pulau Toilet karena diisi dengan 1 toilet saja. Keren kan?

 

Chott el Djerid, Tunisia

Kalau lo gila Star Wars, lo pasti tahu lokasi ini. Soalnya, Chott el Djerid sempat dipakai buat syuting film Star Wars. Nah, di sini ada sebuah toilet yang katanya cukup nyaman buat lo pakai, Urbaners. Silakan keluarkan candaan “use the Force” lo di sini.

 

Sagarmatha National Park, Nepal

Di taman nasional yang letaknya ada di ketinggian 6,812 meter ini ada sebuah toilet yang bisa lo gunakan, Urbaners. Kapan lagi lo pakai toilet di tengah gunung bersalju, kan? Ini bisa jadi pengalaman yang lain daripada yang lain!

 

Barafu Camp, Tanzania

Tempat ini sangat tidak disarankan buat lo yang takut ketinggian, karena bisa-bisa lo malah jadi nggak konsen pas lagi pakai toilet. Soalnya, toilet ini ada di atas ketinggian 4,600 meter dan ada di sisi ujung Gunung Kilimanjaro. Pemandangannya? Awan yang luar biasa indah, Urbaners!

 

Haida Gwaii, British Columbia, Canada

Kalau lo lagi jalan-jalan ke Haida Gwaii, pastinya keren bikin foto di atas tebing bebatuan. Tapi di samping itu, lo juga jangan lupa cobain toiletnya yang ada di antara bebatuan itu. Ditutupi dengan bilik kayu, dan katanya sih dibersihin dua kali sehari, Urbaners.

Cukup menantang dan bikin lo penasaran nggak nih, Urbaners? Ternyata masalah toilet pun bisa jadi bahan wisata, ya. Lucu juga sih kalau lo bilang ke teman lo mau pergi wisata toilet. Yang penting, lo jangan lupa buat cuci tangan dan jaga kebersihan, ya!

 

 

 

 

Sumber: www.cnn.com, www.hypebeast.com

6 Tokoh Ini Dapat Gelar Pahlawan Nasional 2019

Friday, November 22, 2019 - 13:15
Presiden Joko Widodo berdiri di depan foto-foto para Pahlawan Nasional.

Dalam rangka Hari Pahlawan 2019 yang jatuh pada tanggal 10 November, Presiden Joko Widodo memberikan gelar Pahlawan Nasional kepada 6 tokoh. Hal ini dilakukan berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 120 TK 2019 yang ditandatangani pada 7 November 2019. Gelar Pahlawan Nasional diberikan kepada ahli waris di Istana Negara, Jakarta Pusat.

 

Roehana Koeddoes

Sosok Roehana Koeddoes, memakai semacam bandana di kepala

Sepupu dari H. Agus Salim ini merupakan pendiri dari surat kabar Sunting Melayu. Sebelumnya, beliau menekuni bidang jurnalistik melalui surat kabar Poetri Hindia. Roehana Koeddoes memiliki keinginan agar wanita di daerahnya memiliki pengetahuan dan pengalaman lebih. Itulah kenapa jajaran direksi dan penulis di Sunting Melayu berasal dari kaum wanita.

 

A.A. Maramis

A.A Maramis berpose formal dengan mengenakan jas dan dasi kupu-kupu.

Sebagai Menteri Keuangan Indonesia yang kedua, A.A. Maramis berperan penting dalam perkembangan dan percetakan uang kertas yang pertama di Indonesia. Tanda tangan beliau bahkan tertera pada uang kertas tersebut. Nggak cuma itu, pria kelahiran 20 Juni 1897 ini juga merupakan anggota dari Panitia Lima yang dibentuk oleh Soeharto, presiden kedua Indonesia, untuk mendokumentasikan rumusan Pancasila.

 

Sarjito

Sardjito mengenakan jas berwarna hitam

Pria asal Magetan ini sangat berjasa dalam menciptakan vaksin untuk kolera, typus, dan disentri. Sarjito juga cukup aktif dalam organisasi Budi Utomo di Jakarta. Bersama dengan dokter Sanusmo, Prof. Sutarman, dan dokter Pudjodarmohusodo, Sarjito mendirikan Fakultas Kedokteran Republik Indonesia di Solo dan Klaten pada 5 Maret 1946. Saat ini, fakultas tersebut telah berkembang dan menjadi Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.

 

K.H. Masjkur

Ilustrasi sosok K.H. Masjkur, yang mengenakan kacamata dan pakaian berwarna cokelat.

Perjuangan K.H. Masjkur dalam kemerdekaan Indonesia dilakukan beliau dengan bergabung menjadi anggota Pembela Tanah Air (PETA). Selain itu, beliau juga mengumpulkan pemuda Islam dalam laskar khusus untuk ikut turun seiring perobekan bendera di Hotel Yamato, Surabaya. Laskar ini jugalah yang turut melawan tentara Inggris yang marah setelah Mayor Jenderal Mallaby tewas.

 

Abdul Kahar Mudzakkir

Ilustrasi sosok Abdul Kahar Mudzakkir, sedang memakai kacamata dan pakaian berwarna abu-abu.

Sempat menempuh pendidikan di Kairo, Mesir, Abdul Kahar Mudzakkir turut mendukung perjuangan kemerdekaan Indonesia di Timur Tengah. Melalui tulisan-tulisan di sejumlah surat kabar, pria asal Yogyakarta ini juga membawa nama Indonesia. Di samping itu, beliau juga terlibat dalam perumusan bentuk negara bersama sejumlah tokoh Islam.     

 

Sultan Himayatuddin

Gambar dari Sultan Himayatuddin, memiliki brewok, dan memakai semacam bandana.

Sultan Himayatuddin adalah seorang sultan dari kerajaan Buton, Sulawesi Tenggara. Beliau berperan dalam memutuskan untuk mengakhiri perjanjian antara Kesultanan Buton dan VOC. Bersama dengan rakyatnya, Sultan Himayatuddin merancang strategi di dalam hutan untuk melawan VOC. Perjuangan tersebut berhasil membuat VOC akhirnya keluar dari Buton.

 

Melalui caranya masing-masing, keenam sosok tersebut sudah berjasa dalam kemerdekaan Indonesia. Ikut senang rasanya melihat mereka mendapat gelar Pahlawan Nasional!