• News
  • Hangatnya Panggung Intim Stage Bus Jazz

Hangatnya Panggung Intim Stage Bus Jazz

Thu, 05 March 2020
Stage Bus Jazz hari ke-2 di Java Jazz Festival 2020

Cuaca terlihat sedikit mendung, namun tidak mengurangi antusias penonton, terutama di stage bus jazz tour. Hari ke-2 pagelaran Jakarta International BNI Java Jazz 2020 kembali dimulai, panggung intim milik MLDSPOT satu ini memang berbeda dengan panggung lainnya. Redeem Yourself Through Music dapat dirasakan para pengunjung untuk melepas sejenak kepenatan dan nikmati hidup melalui musisi yang tampil di sini!

Santai Sore Bersama Dreikids di Java Jazz

Dreikids membuka penampilan dengan apik di area intimate Stage Bus Jazz ini. Meskipun cuaca tidak secerah hari pertama, namun penonton tetap datang ke sini untuk menyaksikan penampilan dari musisi jebolan MLDJAZZPROJECT Season 3. Windy Hariyadi dan teman-teman Dreikids asyik dengan menampilkan jazz yang riang dan meriah seperti 'Di Dadaku Ada Kamu', 'Kala Cinta Menggoda', hingga ditutup dengan lagu 'Dahulu'. Sambil santap sore, Dreikids sore itu mampu membuat suasana di Stage Bus Jazz hari kedua lebih asyik lagi, tak heran para penonton ikut bergoyang dan bernyanyi bersama.

Barry Likumahuwa Sukses Me-redeem Musik di Stage Bus Jazz

Barry Likumahuwa sihir penonton dengan penampilannya di Stage Bus Jazz

Penonton sudah 'menumpuk' mencari posisi yang pas sebelum akhirnya Barry Likumahuwa tampil. Panggung intim Stage Bus jazz dibuat meriah oleh Barry Likumahuwa malam itu di hari kedua Java Jazz Festival. Menampilkan beberapa lagu, seperti single barunya bersama Kirk Whalum 'Trust in Faith' dengan Bass G menggantikan Kirk. Di tengah acara Barry tidak lupa mengingatkan untuk ikutan TikTok Challenge yang diadakan oleh MLDSPOT. Barry mengejutkan penonton dengan menghadirkan Farrel Hilal dan Ryan Valentinus menyanyikan lagu 'Stargazing' dan lagu 'In The End' dari Linkin Park. Menutup penampilannya malam itu, Barry bawakan lagu 'Esok Kan Masih Ada' dari pamannya Utha Likumahuwa, sambil mengingatkan bahwa "apapun yang terjadi sekarang, besok merupakan hari yang baru dengan pengalaman yang baru juga, jadi jangan bersedih hati karena esok masih ada...".

Tampilkan Sisi Lain Musik Jazz dengan Saxophone

Saxx in the City saat tampil di Stage Bus Jazz

Penampilan ke-2 di panggung intim Stage Bus Jazz milik MLDSPOT kali ini ditemani oleh Saxx In The City. Penonton pun bergoyang bersama sambil merasakan kerennya penampilan saxophone sekaligus bergoyang mengikuti lagu-lagu yang dimainkan! Panggung intim Stage Bus sangat cocok dengan mereka, selain karena lebih dekat dengan penontonnya, mereka juga dapat berdansa bersama. Batasan musik jazz yang groovy dengan skill yang tinggi, ditampilkan

ke level dengan kesepahaman yang menjulang, begitu terasa ketika menyaksikan mereka bertiga beraksi di Java Jazz Festival 2020.

Ditemani Rintik Hujan penampilan Maliq & D'essentials Terasa Hangat

Penampilan Maliq and D'essentials saat di Stage Bus Jazz MLDSPOT

Antusias penonton buat Maliq & D'essentials memang luar biasa, belum tampil saja penonton sudah membanjiri area Stage Bus Jazz. Tampil full tim dengan membawakan beberapa lagu andalan dibuka dengan lagu ‘Terdiam’, sontak para penonton histeris, apalagi saat personil Maliq menyapa. Setelahnya pun penonton langsung terlarut dalam irama music pop jazz yang khas dari Maliq. Di tengah penampilan Maliq malam itu saat lagu ‘Pilihanku’, hujan sempat kembali turun, namun Angga malah mengajak penonton untuk bernyanyi bersama, sehingga dalam sekejap suasana yang dingin karena hujan malah jadi lebih hangat. Beberapa lagu lainnya yang juga dibawakan pada malam itu antara lain adalah ‘Setapak Sriwedari’, ‘Himalaya’, dan ditutup dengan lagu ‘Dia’.

Gimana keseruan dan kedekatan penampilan di Stage Bus Jazz pada hari kedua. Nah, menurut lo nyesel kan nggak datang buat nonton, Urbaners?

Pemuda Sinarmas: 15 Menit Pertama Masa Krusial untuk Silent Koplo

Thu, 05 March 2020
Pemuda Sinarmas sedang berada dibelakang DJ booth MLDSPOT Art & Sound Experience

Selama tiga hari pagelaran Jakarta International Java Jazz Festival 2020, ada satu tempat yang menyajikan penampilan paling berbeda. Lokasi yang terletak di sisi luar ini bernama MLDSPOT Art and Sound Experience. Sebuah tempat yang menawarkan pengalaman baru menikmati musik dengan “diam-diam” di saat panggung satu dan yang lainnya bersaut-sautan dengan dentuman musik bervolume keras.

Player yang menyajikan musik Silent Koplo ini adalah Pemuda Sinarmas. Ia mengaku baru pertama kali melakukan penampilan dengan cara Silent Koplo. Untungnya Ajis, begitu ia akrab disapa, mendapatkan tempat bermain yang mendukung dan membangun mood pengunjung jadi lebih nyaman menikmat musik Silent Koplo.

Namun environment lokasi Art and Sound ini akan menjadi sia-sia bila Ajis gagal menyajikan playlist yang kurang asik. “Vibenya pas di booth ini orang datang dan pergi, gua harus ngatur playlist, datang pertama vibenya harus koplo santai dulu,kata Ajis saat ditemui usai penampilannya di hari ketiga.

Bagi Ajis tantangan main untuk Silent Koplo adalah harus menyiasati playlist dengan tepat agar orang tetap stay dengan headset-nya. “Kuncinya gua buat nyaman diri gua sendiri dengan playlist, ngebangun mood pelan-pelan. Sejam sih cukup. Yang krusial itu 15 menit pertama, ketika mainin 2-3 lagu, dan lagu pertama itu paling krusial. Untungnya gua ga main sm DJ lain, jadi ga perlu perhatiin dia bawain lagu apa, ini bisa ngebangun mood gua sendiri. Gimmick awal gua tetap sajikan musik yang punya kultur jazz, ini tantangan baru buat gua dan bisa berhasil 90%,ujar Ajis.

Pengunjung Java Jazz Festival 2020 menggunakan headphone di booth MLDSPOT Art & Sound Experience

Selain itu, hal yang terpenting adalah ia harus merespon flow audience yang datang, “karena di Java Jazz Festival gua harus buat mereka nyaman dengan musik-musik yang punya kultur Jazz juga, untungnya gua punya databased kaset Beatles yang dangdut, dari tahun sekitar 80-an. Kalau langsung bpm (tempo musik ) tinggi mereka pasti langsung kabur, beat santai yang punya alunan saksofon dan dentuman kendang itu bisa bikin pengunjung stay, setelah itu baru gua naikin bpm dengan playlist yang funky sesuai booth ini,” kata Ajis yang pernah datang ke acara Silent Disco.

 

BUKAN DJ IDEALIS

Belakangan koplo memang menjadi musik yang paling diminati untuk pengalaman seru-seruan bersama teman bernyanyi dan berjoget bersama. Namun Ajis punya pandangan lain.

“Koplo ini hanya tren aja, gua dulu mainin disko ketika itu gua masukin funky kota dan koplo, lalu saat ini boom koplo. Tantangannya bagaimana kita terus memutarkan roda tren itu. Gua menyadari bahwa bermain musik di elektronik sebisa mungkin bisa disesuaikan dengan tren,”

Sebelum bermain koplo dan disko, dahulu Ajis memulai karier Pemuda Sinarmas dengan memainkan lagu-lagu reggae sampai akhirnya ia kesulitan mencari kasetnya.

Ga selamanya kuping orang kuat dengan musik koplo, bakal jengah pasti.

Gua menyadari bukan DJ yang idealis, gua masukin beragam genre malah di performance gua, tujuannya untuk kasih tau kalau musik Indonesia itu tuh banyak banget. Gua nggak mau terpaku dengan satu genre dan satu identitas kalau Ajis itu DJ anu. Kadang gua mainin etnik juga, lagu Sunda, Banyuwangi, sampai Sumatera. Biar ga stuck dan bisa berkembang,” ujar Ajis.

4 orang pemuda menggunakan headphone di MLDSPOT Art & Sound Experience

Dalam kesempatan yang sama, Ajis meramalkan nantinya orang-orang pasca kelelahan telinganya dengan musik koplo akan balik ke genre house dan RNB, “RNB ga bakal mati. Disko selalu ada dan stabil. Kalau kople belum tentu, waktu gua main di Surabaya gua dilarang mainin koplo. Karena koplo itu udah kulturnya di sana dan mungkin mereka bosen. Tapi sekarang sedang jadi tren di ibu kota,” tutup Ajis.