Home Scoop Dinamika Seorang Cabrini Asteriska

Dinamika Seorang Cabrini Asteriska

Monday, October 9, 2017 - 15:46
Bagikan
Facebook Twitter Email

Asteriska sudah merangkai karir musiknya semenjak Sekolah Dasar. Berlanjut dengan aktif ikut kegiatan musik sampai kuliah. Dengan dukungan dan bantuan orang-orang sekitar yang tepat, Ia semakin mantap akan profesinya sebagai penyanyi. Perempuan kelahiran 1988 yang kerap disapa Ichyl mulai mendapat sorotan ketika menjadi bagian dari salah satu band baru paling diperhitungkan di Indonesia, Barasuara.

Sepanjang karir musiknya, Ichyl selalu belajar, Ia terus mencari apa yang terbaik darinya untuk musik Indonesia. Satu momen yang menjadi titik baliknya adalah ketika Ia menyadari harus keluar di zona nyaman vokalnya. Hasilnya coba kita bisa bandingkan karakter vokalnya dalam album solo Ichyl berjudul “Distance” (2015) dengan apa yang Ia tampilkan di Barasuara. Hal tersebut menjadi perhatian, dimana seorang penyanyi bisa menghadirkan fleksibilitas vokal yang impresif. Simak obrolan kami bersama Cabrini Asteriska, penyanyi muda berbakat yang bisa dengan merdu mengiringi waktu santai sekaligus bisa melecut semangat lo menjalani aktivitas, Urbaners!

Bagaimana awal Asteriska terjun ke dunia musik?

Sebenernya aku dari kecil sih, dunianya udah permusikan. Dari aku SD udah disuruh nyanyi-nyanyi gitu sama nyokap, cuman kau kurang inget ya, karena ingetanku tuh jangka pendek banget, haha. Tapi aku mulai pengen les vokal itu, aku minta sendiri ke nyokacp itu SMP kelas 1, tapi cuma bertahan setahun doang, karena gurunya diganti-ganti terus. Terus aku juga sempet masuk Elfa Secioria itu, cuma sebulan doang, keluar, aku engga tahan, karena engga suka yang terlalu banyak orangnya gitu. Terus balik lagi ke sekolah musik yang sebelumnya, diganti lagi gurunya terus, aku engga nyaman. Tapi kan dalam setahun itu aku udah nyerap banyak teknik sebenernya. Jadi aku pikir-pikir kalo diganti terus gitu, aku jadinya adaptasi terus, tiap guru kan tekniknya beda-beda. Akhirnya aku cari mana yang lebih cocok sama tenggorokanku aja. Jadi selama setahun aja aku bisa dapet 6 guru kali, tapi lumayan kan aku dapet 6 teknik yang beda-beda.

Kebetulan juga, memang dari SD udah punya band. Uh zaman dulu itu aku Avril Lavigne banget, jadi kalo manggung tuh yang pake dasi, hahaha. Terus SMP punya (band), SMA juga aku punya, pas kuliah aku masuk UKM band. Jadi emang dari dulu aku aktif di per-band-an. Sampe akhirnya pas kuliah, aku diajukan sama temenku ke Om Oele Pattiselanno (pemain gitar jazz legendaris), terus Om Oele lagi nyari penyanyi buat Java Jazz, waktu itu Java Jazz yang ke berapa ya aku lupa. Pokokknya itu pas Java Jazz itu aku pertama kali ngerasa yang, “gue mau sih jadi penyanyi profesional”. Oh iya, sebenernya pas SMP aku udah sempet nyanyi di café sekali diajak sama gitarisnya Pretty Sisters, Tante Erna. Itu pertama kali aku dapet uang jajan 100 ribu dari aku nyanyi, dan menurut aku, Tante Erna ngajakin anak SMP yang badannya kecil banget, engga pernah nyanyi di mana-mana, bener-bener menginspirasi aku banget sih. Kesempatan dari Tante Erna itu kayak pintuku banget, aku bilang sama mamaku “mom, aku mau sih dapet uang dari suaraku ini”, karena perasaannya seneng, maksudnya emang dari hal yang aku suka dan aku bisa dapet uang dari situ.

Keluarga juga sangat support dengan keputusan Asteriska?

Sangat support, karena setiap aku bilang “mom, kayaknya kalo nyanyi di cafe keren ya?”, mamaku selalu bilang “nanti pasti bisa”. Itu kejadian mengucap itu pas aku SMP, terus SMA mulai ada tawaran-tawaran, nah pas masuk kuliah aku dapet tawaran banyak. Mulai dari yang life changing ajakan Om Oele Pattiselano itu. Aku juga saat itu ketemu gitarisnya Om Oele juga namanya Fikri, itu yang pertama kali aku ngeband di cafe. Itu sampe sekarang tuh aku digitarin dia, dia salah satu orang penting juga si di sejarah permusikanku. Selang sekitar 3 tahun aku ngeliat penyanyi wedding juga aku ngucap lagi, “kayanya keren ya mom jadi penyanyi wedding, pake gaun dan anggun juga”, dan mamaku selalu dukung dengan,”pasti nanti bisa”, terus kejadian juga. Sampe akhirnya Mas Iga Masardi (Barasuara) nemuin aku di salah satu cafe di Kemang.

Selain fokus pada vokal, ketertarikan terhadap dunia musik juga diiringi dengan pembelajaran instrumen musik juga ya. Asteriska sering terlihat memainkan instrumen musik juga.

Hahaha, itu sih iseng banget, les piano, gitar, biola, vokal. Nyokapku tahu sih kalo aku orangnya mood-mood-an (moody). Jadi aku tuh pernah kepikiran mau ngambil kuliahnya musik, nyokap bilang “aku tuh kenal kamu dari kamu lahir, kamu anaknya mood-mood-an, gini deh, kamu ambil les apa aja, mommy dan daddy bayarin, tapi kalo kuliahnya ambil yang di luar musik, kira-kira apa yang menjadi bekal kamu kalo musik kamu engga jalan”. Akhirnya aku masuk Fakultas Psikologi, dengan alasan menghindari hitung-hitungan, ternyata aku salah besar, hahaha. Jadi gitu, intinya aku ambil psikologi, cuman aku tetep les musik

Meditasi, yoga, hula hoop sampai skate sudah dicoba, sepertinya Asteriska menerjemahkan “Do what you love” dengan sangat baik. Ada kegiatan atau hobi yang belum kesampaian dilakukan?

Banyak banget, sirkus aku banyak yang engga bisa.

Sirkus?

Aku engga tahu sih bisa dikategorikan sirkus atau engga, mungkin lebih ke flow arts. Flow arts itu banyak banget, bisa poi ball, terus hula hoop juga masuk. Flow art-flow art ini menurut aku sangat menarik, tapi ya itulah, karena engga punya waktu buat ngulik banget jadi belum kesampean. Jadi kalau ditanya sesuatu yang belum kesampean, semua flow arts aku pengen bisa sih. Tapi belum ada waktunya, belum ada alatnya. Tapi sebenernya menarik kan, ketika aku main di panggung itu berwarna-warni, haha. Kalo ada yang mau beliin aku mau banget, hahaha.

Dengan kolam musik folk yang semakin terisi di Indonesia, apa yang membuat percaya diri Asteriska untuk lebih menonjol dibanding musisi sejenis lainnya? Apa kelebihan Asteriska menurut Ichyl sendiri?

Kalo secara musikalitas sih aku biasa aja, haha. Yang menonjol dari aku adalah -berpikir- suaraku, engga ada yang punya, itu aja sih. Aku misalnya dengan segala genre ya, maksudnya mau aku dikategorikan folk kek, mau dikategorikan jazz, aku engga masalah selama orang dengerinnya enak, ini suara Ichyl enak, gitu. Ya, mungkin suaraku bisa me-nina-bobo-kan orang, maksudnya halus.

Menurutku sih genre itu kan sesuai orang juga kan, orang maunya mengotakannya sebagai apa. Makanya untuk genre aku engga masalah. Nah, itu maksud aku, aku tuh engga pengen membentuk image yang kayak. “Ichyl tuh harus folk” karena kalo diperhatiin, albumku engga full folk sih, iya kan. albumku bisa dikategorikan pop, meskipun untuk orang luar pop itu adalah seperti Katy Perry misalnya.

Kolaborasi dengan Eleventwelfth contohnya, itu beda banget dari kotak-kotakku, cuman ketika aku dengerin, ih lagunya bagus banget, kalo aku masukin suaraku gimana ya, coba aja deh. Ternyata enak, yaudah. Maksudnya untuk aku nyanyinya enak, kalo untuk orang yang dengerin, mau enak, mau engga, terserah orangnya.

Jadi aku engga masalah sih untuk kayak harus sampai aku kayaknya harus menguatkan image harus jadi orang folk, harus jadi orang (genre) apa. Tapi aku pengen menguatkan, suaranya Ichyl nih, oh ada suara Ichyl di lagu ini, enak; ada suara Ichyl di lagu itu; enak. Begitu aja sih mudah-mudahan.

Fleksibilitas vokal Asterika impresif sekali menurut kami, karena adaptif dengan beberapa genre.

Nah, sebenernya ada seseorang yang sangat menginspirasi sekali, dan pengaruhnya besar buat aku, salah satunya Mbak Bonita (Bonita and the Husband), itu salah satu guru yang paling baik buat aku. Karena gini, dulu pas awal-awal Barasuara mulai aktif, aku sebetulnya agak pengen keluar. Kepengen keluarnya bukan karena aku engga suka Barasuara, tapi suaraku rusak, tenggorokanku gatel banget, batuk berbulan-bulan engga sembuh-sembuh. Terus mikir, wah ini gue ngancurin aset hidup gue nih. Terus aku curhat ama Mbak Bonita, “kayanya suaraku engga memungkinkan, jangan-jangan aku udah engga bisa nyanyi lagi”, karena aku ngerasa alur suaraku itu engga seenak yang dulu. Mbak Bonita bilang, “Cyl kalo kamu ngerasa rusak, engga apa-apa kamu keluar, tapi kamu mau jadi orang yang gitu-gitu aja, atau pengen jadi orang yang berkembang”. Mbak Bonita cerita, “aku itu nyanyi yang kayak sekarang ini bisa teriak-teriak ini adaptasi berkali-kali, Cyl, tapi sekarang aku bisa tuh kamu suruh nyanyi apa aja sekarang aku bisa”. Jadi kata-kata Mbak Bonita itu bener-bener bikin aku semakin mantep ngejalanin, dan waktu itu PR aku itu dari dia gimana harus nemuin switch-nya. Bagaimana menemukan teknik yang bener tanpa merusak tenggorokan. Itu “gila” banget sih, aku langsung sadar engga boleh manja, aku harus keluar dari zona nyamanku.

Sulit engga sih, untuk beradaptasi vokal seperti itu?

Pasti sulit ya. Tapi sebetulnya itu tugas seumur hidupnya musisi sih harus adaptasi terus sih. Beberapa yang musiknya engga jauh dari suaraku masih bisa lembut, tapi nanti misalnya aku kolaborasi sama yang lain, misalnya sama Scaller gitu, aku harus bisa menyeimbangi musik Scaller dengan vokalnya Stella dan Rene. Kalo di Barasuara kan vokal banget, biar engga terlalu ngotot aku mainnya di artikulasi. Memang adaptasi terus ya musisi, tapi justru itu yang menyenangkan menurut aku.

Juga terbantu oleh teknik-teknik yang didapat dari banyak guru vokal dulu ya.

Iya pasti. Karena kalo aku nemuin teknik yang enak, yaudah. Karena aku juga engga kepengen umur 40 aku udah engga bisa nyanyi. Banyak banget orang forsir nyanyi, akhirnya sekitaran umur 40 udah engga bisa nyanyi. Atau kayak Adele, dia tekniknya bagus, mungkin dia terlalu forsir sampe yang operasi pita suara itu kan, nah aku amit-amit jangan sampai kayak gitu. Karena kalo Adele duitnya banyak kan gue engga, kalo operasi pita suara kan abis duitnya, hahaha. Makanya seperti itu juga, diantisipasi hal-hal seperti itu kejadian, dan teknik penting banget sih.

Bagaimana membagi prioritas setiap project musik Asteriska?

Dulu di Barasuara, karena waktu itu jadwalnya belum sepadat sekarang lebih mudah mengaturnya. Nah, waktu itu ketika kami semua di Barasuara memutuskan serius, kesadaran masing-masing kita merasa memiliki sebuah bandnya, tapi itu juga sih bagusnya, yang membuat band ini tetep jalan. Nah, akhirnya kayak contoh salah personilnya yaitu aku, aku udah ngeluarin album, kan otomatis cafe sama wedding aku engga terima lagi, karena aku juga udah mesti milih, yang mana yang menambah waktu istirahat juga, dan akhirnya solo album pun aku jadi sepertinya mengalah. Tapi aku udah tau prioritas, sejauh ini yang perlu konsentrasi dan perhatian lebih itu Barasuara. Walaupun aku juga kepengen dong musikku didengar orang, tapi karena kebetulan aku bukan orang yang terobsesi banget, maksudnya aku orangnya semangat tapi bukan yang obsesi tinggi, jadi kalo musikku bisa dinikmati secara digital atau CD untuk sementara ini, ya gapapa. Orang juga banyak yang appreciate musikku sebetulnya mostly dari pendengarnya Barasuara kan, jadi kepengen denger laguku. Aku yakin nanti suatu saat, ketika Barasuara sedang agak santai, aku bisa ngerjain Asteriska. Semua indah pada waktunya ya, itu moto yang sangat aku terapkan sih, haha.

Sudah ada bayangan untuk album solo selanjutnya?

Sebenernya album solo keduaku ini udah selesai lagi mixing. Oh, sebenernya mixing udah selesai, Cuma belum diedit, mixing final-nya semua lagi aku godog sama Gerald Situmorang. Cuma juga itu aku santai. Gerald itu kayak yang nanya “Cyl udah belum?”, akunya yang “aduh nanti aja ya”, haha. Aku engga mau ngotot karena itu mempengaruhi psikisku, takutnya kerjanya engga enak, nanti juga albumnya aku engga menikmati, toh aku juga engga dikejar siapa-siapa kan, aku tidak mau terlalu merepotkan siapa-siapa, jadi aku santai.