Trending
Selasa, 31 Agustus 2021

Reza Alqadri, Ryo Wicaksono, dan Barry Likumahuwa; Inspirasi Bisa Didapat Dimana Saja

  • Share

Ketika mau menghasilkan karya terbaik semua orang butuh yang namanya inspirasi. Masalahnya gak semua orang tau harus cari inspirasi ke mana. Mungkin terdengar klise, tapi menurut kita dan narasumber kita kali ini kunci inspirasi itu peka sama hal-hal di sekitar. Bisa dari orang, produk, tempat, bahkan komunitas. Saat inspirasi datang, dijamin hidup lo bakal lebih berwarna.

 

Di MLDSPOT TV kali ini Taskya Namya ngobrol banyak dengan Ryo Wicaksono dan Reza Alqadri sebagai host dari MLD PODCAST. MLD PODCAST sendiri pertama mengudara pada awal tahun 2020 dengan menghadirkan Reality Club sebagai narasumber pertama. Selanjutnya puluhan figur yang menginspirasi dari berbagai bidang berhasil didatangkan dan berbagi banyak kisah inspiratif. Mari kita simak beberapa obrolan mereka berikut ini.

 

 

(TN) Kalian sudah jadi host di MLD PODCAST selama 7 season, kenapa gak pernah bosen?

 

(RW) Kalo gue sih karena ga pernah repetitif dari segi bintang tamunya, kalaupun memang bidangnya sama, tapi tetep ada uniqueness di tiap-tiap tamu yang gue temuin, jadinya selalu punya challenge tersendiri dan selalu punya karakter sendiri sehingga gue ga pernah bosen ngerjainnya.

 

(RA) Kita memang interview banyak banget orang, tapi emang kerasa banget teamwork-nya, trus gue juga suka dengan banyak banget tim di belakangnya yang enak banget flow-nya, udah gitu script juga enak banget. 

 

 

(TN) Pasti pernah dapet dong narasumber yang seru dan mindblowing?

 

(RA) Paling seru yang masih bisa gue inget sekarang pas sama Sruput Nendang, Marco dan Marlo. Dikasi waktu briefing cuman setengah jam buat ngobrol-ngobrol. Kok nyambung banget. Pas podcast juga ngobrolnya asik banget, ngakak-ngakak. Sampai akhirnya setelah itu ada orang mereka yang ngajakin gue buat jadi tamu di podcast mereka. 

 

(RW) Kalo yang paling menantang buat gue sih Fariz RM. Di pikiran gue ketika jalan ke studio MLDPODCAST ini kalo gue keliatan ga research gue malu banget sih. Beliau pasti kan udah ratusan kali interview, gue mikirnya apa yang menjadi pembeda pas gue interview. Tapi gesture dia pas gue interview malah dia sering sebut nama gue, jadi kesannya malah kaya kenal akrab, padahal awalnya grogi banget.

 

 

(TN) Kalo buat menghadapi rasa grogi gimana caranya?

 

(RW) Gue biasanya baca talking points berkali-kali. Dalam artian gue gak mau salah sebut.

 

(RA) Intinya jangan males sih. Kalo gue biasanya grogi malah pas gue sotoy ‘ah ini mah gampang.’ Tapi kalo lo udah tau mau ngomong apa, groginya bakal ilang.

 

 

(TN) Kalo narasumber yang paling inspiratif yang pernah kalian interview?

 

(RA) Mungkin ada beberapa kali ya, karena tiap bintang tamu selalu punya sisi inspiring-nya masing-masing. Mungkin yang bisa gue contohin salah satunya budidaya ikan cupang namanya Fishkinian, gue ga pernah tau kalo ternyata industri cupang bisa buat lo sekaya itu. Sama Arsitektour Indonesia gue belajar juga bisnis dari sisi properti bikin gue tau ternyata cukup terbuka buat para millenials.

 

(RW) Kalo gue ketika gue tau seluk beluk Iko Uwais dari manajernya, Ricky Siahaan (Seringai). Ricky cerita Iko pas main film Mile 22, pas mau premier dia diajak sama Mark Wahlberg ke rumahnya, nonton film Mile 22 di bioskop di dalem rumahnya dia. 

 

 

Setelah ngobrol banyak dengan Ryo dan Reza, duo host dari MLD PODCAST, Taskya Namya juga ngobrol sama Barry Likumahuwa soal hal-hal inspiratif juga nih;

 

 

(TN) Gimana awal perkenalan lo dengan MLDSPOT?

 

(BL) MLDSPOT salah satu yang paling konsisten mendukung banyak acara di skena jazz, dari situ mulai kenal dan tentunya gara-gara terlibat di Stage Bus Jazz Tour. Setelah itu lumayan banyak bersinggungan dengan MLDSPOT.

 

 

(TN) Gimana cerita proses kreatif lo saat bikin lagu?

 

(BL) Bisa dibilang kalo seniman tergantung mood dan vibe juga. Tp paling gampang starting dari gue latihan pagi main bas. Gue bikin kopi, nyantai-nyantai trus coba latihan. Pernah terakhir kali gue bikin lagu jadi bikin bassline, gue simpan di voice note, setelah itu gue mulai proses kreatifnya, masukin di laptop, aransemen lagu, and then apakah mau dibawakan live, atau dibawa recorded track by track, tinggal kita lihat kebutuhannya aja. 

 

Sebenarnya masih banyak lagi obrolan Taskya Namya bareng figur yang akrab dengan MLDSPOT kayak Ryo Wicaksono, Reza Alqadri, serta Barry Likumahuwa. Ada juga obrolan ringan dengan Adinda Shalahita, musisi yang juga kolaborator dari Barry di salah satu project-nya. Buat lo yang pengen dapetin lebih banyak inspirasi, simak aja obrolan mereka secara lengkap di sini. 

 

Long Live Inspiration with Reza Alqadri, Ryo Wicaksono and Barry Likumahuwa | INSPIRING PEOPLE #82

Comments

Sipp Nice Bro..
mantep kk veritanya memotivasi