Inspiring People
Selasa, 16 November 2021

Musik Jazz Indonesia di Mata Demas Narawangsa

  • Share

 

Pasti nama satu ini sudah tak asing lagi di telinga lo, apalagi kalau lo adalah penggemar musik beraliran jazz, terutama musik jazz Indonesia. Demas Narawangsa (DN) adalah salah satu musisi muda berbakat yang meramaikan aliran jazz dan fusion. Bermain sebagai drum session player bagi banyak musisi besar Indonesia, karya-karya Demas juga banyak mendapat penghargaan, yang terakhir Demas sempat masuk nominasi di AMI Awards 2020 kemarin.

 

Kali ini di MLDPODCAST barengan Reza Alqadri (RA) bakal banyak ngebahas karir Demas Narawangsa di industri musik jazz di Indonesia, serta perkembangan musik jazz lokal, terutama di kalangan anak muda saat ini.



(RA)  Lo tuh musisi yang dari awal pengen jadi musisi atau awalnya pengen hal lain?

 

(DN) Gue pengen jadi pemain bola sebenarnya dulu. Waktu SD kalau ditanya mau jadi apa pasti jawabnya musisi sama pemain bola, tapi makin gede kayaknya gak mungkin ya kalau dua-duanya. 



(RA) Lo dari kecil sudah main musik, tapi instrumen pertama lo bukan drum ya, malah piano klasik. Gimana ceritanya tuh?

 

(DN) Waktu gue umur 4 tahun orang tua gue tuh mulai ngelesin gue piano klasik dulu, mungkin orang tua gue ngeliat ketertarikan gue di drum, kalau bokap gue nyetelin video live-live musik jaman laserdisc dulu gue suka nyusun box-box mainan atau apapun itu gue pakai main drum. Gue masih lanjutin les piano dan drum sampai umur 8 tahun. 



(RA) Tapi sekarang fokus di drum aja nih?

 

(DN) Gak juga sih. Ya mungkin karena gue main drum dari kecil banget, ada fase bosan. Karena gue juga sempat belajar piano lumayan lama, jadi kaya pengen belajar gitar, belajar bas, sama instrumen-instrumen lain di rumah.



(RA) Bisa dibilang lo session musician ya, buat yang gak ngerti perbedaannya, bisa lo jelasin dikit gak sih?

 

(DN) Session player tuh mungkin bisa dibilang freelance kali ya, lo gak terikat sama satu project dan lo bisa main untuk beberapa musisi. 



(RA) Lo ga pernah kepikiran bikin sebuah band atau jadi member sebuah band gitu?

 

(DN) Gue sempat beberapa kali bikin band sebetulnya. Kalau gak salah waktu SD atau SMP gue sempet bikin band sama Barry Likumahuwa untuk ikutan festival. Kalau gak salah namanya Spektrum. Waktu itu karena mau ikut festival jadi kita bikin lagu, main di beberapa event jazz sama festival.



(RA) Tapi memang dari dulu lo udah jazz ya?

 

(DN) Iya gatau kenapa. Jadi waktu kecil bokap ngasi lihat gue videonya sebenarnya bukan cuma jazz, dia ngasih lihat beberapa band rock kayak Metallica dan segala macam. Tapi gatau kenapa memang nyantolnya sama jazz fusion. Kenapa jazz fusion mungkin karena gue dulu ngerasa nya gak terlalu berat kali ya. Karena masih fusion kan dia bisa nyampur ada funk-nya, ada pop-nya, ada rock-nya sedikit mungkin, kalau tradisional jazz kan yang bener-bener jazz tradisional banget. Makin dewasa gue kayak baru ngulik-ngulik yang tradisional jazz apalagi pas gue kuliah gue beneran ngeliat langsung tradisional jazz di Amerika.



(RA) Nguliknya siapa aja sih waktu itu?

 

(DN) Waktu gue kecil bokap ngasih lihat gue ada band Jepang namanya Casiopea. Begitu nonton itu gue bisa nonton laserdisc nya tiap hari. Gue kayak pake kardus gue susun-susun kadang gue tambahin koran biar drum nya kesannya agak banyakan dikit. Gue main-mainin tiap hari, gue ulang terus konsernya gatau kenapa gue suka banget sama drummernya.



(RA) Trus siapa lagi?

 

(DN) Waktu kecil gak banyak sih, bisa dibilang referensi gue itu-itu aja, Casiopea mulu gue dengerin beberapa album mereka. Benar-benar semuanya gue dengerin terus, berangkat sekolah dengerinnya itu juga. Trus mungkin baru berkembangnya lagi pas mulai dengerin album jazz Indonesia, kaya misalkan album Donny Suhendra gue dengerin dan gue langsung suka banget. Terus album Indra Lesmana yang Reborn itu gue dengerin terus juga.



(RA) Di awal-awal, susah gak sih untuk belajar jazz?

 

(DN) Susah sebenarnya relatif ya, tapi kalau lo suka kan pasti sesusah apa pasti lo jabanin aja. Gue karena mungkin sesuka itu jadi ya gue kulik aja terus. Jadi kalau lo suka gue yakin banget pasti akan lo kejar aja sih. Mungkin pas awal-awal banget secara teknis mungkin ya, teknis permainan drum gue masih baru develop, lama-lama develop kayak lebih ke feel-nya, lebih ke non-technical. 



(RA) Apa tanggapan lo soal anggapan musik jazz terkesan tua?

 

(DN) Gak bisa dipungkiri waktu awal-awal gue mulai karir surroundings gue memang orang-orang di atas gue semua. Waktu itu akhirnya gue pertama kali jadi session player tuh sama Donny Suhendra. 



(RA) Ngelanjutin dari yang tadi, makin kesini makin banyak musisi muda yang bermain di jazz, makin banyak juga unsur-unsur musik jazz di musik pop, lo ngeliat ini anak-anak muda semakin nerima musik jazz atau gimana?

 

(DN) Menurut gue sangat sih, bahkan menurut gue musik jazz udah gak dipandang sebagai musik orang tua lagi sih. Terbukti dari festival-festival jazz di Indonesia selalu rame, dan yang dateng juga kebanyakan anak muda.



Keseruan obrolan ini dilanjutkan oleh Demas menjawab pertanyaan dari follower MLDSPOT di sosial media, salah satunya pertanyaan soal musisi lokal dan internasional yang Demas look up, Demas punya jawabannya sendiri.

 

(DN) Kalau Indonesia banyak banget, salah satunya Tohpati, Dewa Budjana, dan Indra Lesmana. Di poin mereka seperti ini mereka masih semangat banget, semangat berkarya nya itu kayak motivasi banget buat gue, ngeliat mereka di level itu masih semangat berkarya.   



Dan keseruan terus berlanjut soal obrolan Reza Alqadri dan Demas Narawangsa soal industri musik jazz di Indonesia di MLDPODCAST. Simak versi lengkap obrolan mereka di sini atau versi audio nya di sini. 

Comments

Jazz ini boss..
musiknya mantapppp