• News
  • Omar Apollo: Si Charming Yang Menghipnotis Penonton

Omar Apollo: Si Charming Yang Menghipnotis Penonton

Thu, 05 March 2020
Omar Apollo sedang memegang mic dan mengenakan jas sequin

Dari awal kemunculannya, terasa musik yang bernyawa. Apalagi ia bertingkah ingin menjadi seksi tapi terlihat layaknya bocah yang bermain di playground saat menjadi special show di Jakarta International BNI Java Jazz Festival 2020.

Namun semuanya terbantah. Sebab suara sorak sorai para remaja perempuan mendominasi di bangku penonton deretan depan. Tak usah membayangkan sebuah show yang spesial, karena faktanya bangku hanya terisi seperempat kapasitas hall malam itu.

Penonton Omar Apollo sedang merekam penampilannya

Ialah Omar Apollo, bang tampan masa kini yang berhasil menghipnotis para remaja perempuan. Omar tampil mengenakan jas berwarna perak dan berkilau pantulan cahaya dari lampu panggung. Dengan sepatu pantofel berwarna senada yang kerap bikin Omar sibuk membenarkan kaitnya yang copot.

Gaya enerjiknya yang kelewat lincah dan genit menggoda deretan penonton bersambut sorak sorai dari mereka.

Sayangnya venue diset dengan tempat duduk. Hal ini menyebabkan gaya enerjik Omar Apollo pada dua set list awal Ashamed dan Kickback jadi terasa hambar untuk dinikmati.

"Jakarta, it's feel good here," sapa Omar setelah memainkan lagu ketiga, Frio yang kemudian disusul oleh Unbothered.

Omar Apollo bernyanyi tamak dengan jarak dekat

 

Sorak sorai fans bang tampan ini semakin menggema di ruangan yang hampir kosong malam lalu pada lagu Erase yang mulai melakukan koor. Memasuki lagu Interlude dan Trouble, Omar mulai menikmati suasana melankolisnya.

 

Setelah Brake Lights, Omar terus menyenangkan para remaja dengan Cool Cat, Hit Me Up, U Got Me, dan ditutup dengan So Good.

Pemuda Sinarmas: 15 Menit Pertama Masa Krusial untuk Silent Koplo

Thu, 05 March 2020
Pemuda Sinarmas sedang berada dibelakang DJ booth MLDSPOT Art & Sound Experience

Selama tiga hari pagelaran Jakarta International Java Jazz Festival 2020, ada satu tempat yang menyajikan penampilan paling berbeda. Lokasi yang terletak di sisi luar ini bernama MLDSPOT Art and Sound Experience. Sebuah tempat yang menawarkan pengalaman baru menikmati musik dengan “diam-diam” di saat panggung satu dan yang lainnya bersaut-sautan dengan dentuman musik bervolume keras.

Player yang menyajikan musik Silent Koplo ini adalah Pemuda Sinarmas. Ia mengaku baru pertama kali melakukan penampilan dengan cara Silent Koplo. Untungnya Ajis, begitu ia akrab disapa, mendapatkan tempat bermain yang mendukung dan membangun mood pengunjung jadi lebih nyaman menikmat musik Silent Koplo.

Namun environment lokasi Art and Sound ini akan menjadi sia-sia bila Ajis gagal menyajikan playlist yang kurang asik. “Vibenya pas di booth ini orang datang dan pergi, gua harus ngatur playlist, datang pertama vibenya harus koplo santai dulu,kata Ajis saat ditemui usai penampilannya di hari ketiga.

Bagi Ajis tantangan main untuk Silent Koplo adalah harus menyiasati playlist dengan tepat agar orang tetap stay dengan headset-nya. “Kuncinya gua buat nyaman diri gua sendiri dengan playlist, ngebangun mood pelan-pelan. Sejam sih cukup. Yang krusial itu 15 menit pertama, ketika mainin 2-3 lagu, dan lagu pertama itu paling krusial. Untungnya gua ga main sm DJ lain, jadi ga perlu perhatiin dia bawain lagu apa, ini bisa ngebangun mood gua sendiri. Gimmick awal gua tetap sajikan musik yang punya kultur jazz, ini tantangan baru buat gua dan bisa berhasil 90%,ujar Ajis.

Pengunjung Java Jazz Festival 2020 menggunakan headphone di booth MLDSPOT Art & Sound Experience

Selain itu, hal yang terpenting adalah ia harus merespon flow audience yang datang, “karena di Java Jazz Festival gua harus buat mereka nyaman dengan musik-musik yang punya kultur Jazz juga, untungnya gua punya databased kaset Beatles yang dangdut, dari tahun sekitar 80-an. Kalau langsung bpm (tempo musik ) tinggi mereka pasti langsung kabur, beat santai yang punya alunan saksofon dan dentuman kendang itu bisa bikin pengunjung stay, setelah itu baru gua naikin bpm dengan playlist yang funky sesuai booth ini,” kata Ajis yang pernah datang ke acara Silent Disco.

 

BUKAN DJ IDEALIS

Belakangan koplo memang menjadi musik yang paling diminati untuk pengalaman seru-seruan bersama teman bernyanyi dan berjoget bersama. Namun Ajis punya pandangan lain.

“Koplo ini hanya tren aja, gua dulu mainin disko ketika itu gua masukin funky kota dan koplo, lalu saat ini boom koplo. Tantangannya bagaimana kita terus memutarkan roda tren itu. Gua menyadari bahwa bermain musik di elektronik sebisa mungkin bisa disesuaikan dengan tren,”

Sebelum bermain koplo dan disko, dahulu Ajis memulai karier Pemuda Sinarmas dengan memainkan lagu-lagu reggae sampai akhirnya ia kesulitan mencari kasetnya.

Ga selamanya kuping orang kuat dengan musik koplo, bakal jengah pasti.

Gua menyadari bukan DJ yang idealis, gua masukin beragam genre malah di performance gua, tujuannya untuk kasih tau kalau musik Indonesia itu tuh banyak banget. Gua nggak mau terpaku dengan satu genre dan satu identitas kalau Ajis itu DJ anu. Kadang gua mainin etnik juga, lagu Sunda, Banyuwangi, sampai Sumatera. Biar ga stuck dan bisa berkembang,” ujar Ajis.

4 orang pemuda menggunakan headphone di MLDSPOT Art & Sound Experience

Dalam kesempatan yang sama, Ajis meramalkan nantinya orang-orang pasca kelelahan telinganya dengan musik koplo akan balik ke genre house dan RNB, “RNB ga bakal mati. Disko selalu ada dan stabil. Kalau kople belum tentu, waktu gua main di Surabaya gua dilarang mainin koplo. Karena koplo itu udah kulturnya di sana dan mungkin mereka bosen. Tapi sekarang sedang jadi tren di ibu kota,” tutup Ajis.