Trending
Kamis, 21 Oktober 2021

‘Main Golf Yuk’ Bareng Alit Jiwandana dan Angga Puradiredja

  • Share

Jika lo sadari, salah satu tren yang sedang melambung, dan belum terlihat akan menurun trennya, adalah olahraga golf. Salah satu faktornya adalah image baru dari golf sendiri yang mulai mematahkan stereotip golf hanya untuk para bapak-bapak dan orang tua. Salah satu yang ikut mematahkan anggapan tersebut adalah Main Golf Yuk, sebuah media soal golf yang diaktifkan oleh The New Faces of Golf, Alit Jiwandana dan Angga Puradiredja (Maliq & D’Essentials.)

 

Buat lo para pecinta golf, atau yang sedang ingin memulai golf sebagai hobi baru yang ingin ditekuni, lo harus simak obrolan kedua golf enthusiast dengan tim MLDPODCAST bersama host kesayangan kita, Reza Alqadri;



(RA) Kalian suka dan jatuh cinta sama golf tuh dari kapan?

 

(AP) Kalo gue dari SMP sih, sama bokap nyokap gue. Cuman yang serius ngulik sampai istilahnya handicap-nya lumayan lah, itu 10 tahun terakhir, setelah ketemu sama dia (Alit). Terus dia juga punya temen-temen main juga yang cocok frekuensinya. Jadi gue berpikir pas banget nih momen nya buat mulai mendalami lagi.

 

(AJ) Kalo gue waktu umur 11 tahun. Jadi suatu ketika gue diajak bokap driving. Waktu itu sampai 3 hari berturut-turut kita driving, sampai akhirnya gue nanya “Pah, ada gak ya tempat les golf?” Waktu itu bokap bingung. Akhirnya beneran gue jalan sama nyokap, waktu itu di Pondok Indah, dan ketemu akademi golf buat junior gitu. Jadi mulai dari 2001 gue umur 11, sampai 2003 gue masuk akademi itu. Dari situ gue jadi tau golf itu ada sirkuit junior nya. 



(RA) Sekarang banyak selebritis yang keliatan ikut main di Main Golf Yuk, kalian jadi keliatan agak eksklusif nih, tapi sebenarnya bisa gak sih kalo ada orang pengen gabung gitu?

 

(AJ) Jadi sebetulnya Main Golf Yuk itu kan memang bukan member based community. Kita bertindak sebagai media aja sih, kita menginformasikan bahwa golf itu fun, bahwa golf itu tidak semata-mata untuk bisnis atau kerjaan aja. Kebetulan karena sudah main bareng Angga dari lama, sudah main bareng Surya (Insomnia) juga dari 2013. Tiba-tiba Surya balik main golf membawa rombongan teman-temannya ini. Bisa kenal sama Gading Marten, sama Ananda Omesh, yang kebetulan mereka juga lagi pas terkena wave-nya golf ini sendiri. Karena ada kesamaan, kesukaan, dan pertemanan ini akhirnya kita main bareng. 



(RA) Kalo mas Angga, temen-temen musisi lain ada yang termotivasi pengen main golf gara-gara ngeliat lo juga gak sih?

 

(AP) Kalo termotivasi gue gak tahu ya. Tapi gue juga gak bisa bilang kena imbasnya ini. Contohnya Bam (Mastro), sebelum pandemi dia sudah main, cuman memang gue baru main sama dia tuh pas pandemi. Momennya sih memang kadang pas sih, di mana golf dianggap lebih aman, di luar (outdoor), dan kena panas. Itu justifikasi nya sih menurut gue. 




(RA) Tapi lo sempat kepikiran juga jadi atlet profesional kaya Alit?

 

(AP) Gue dulu pas sebelum ketemu Alit, gue kalau ngeliat atlet-atlet ini gue selalu ngerasa kalau gue punya waktunya, gue bisa lah. Setelah ketemu sama Alit, ketemu sama temen-temen atlet nya Alit, dan gue sempet dateng ke tempat mereka latihan, gue langsung ngerasa gue gak akan bisa sih. Berat banget, mesti full komitmen sih. Gue berkaca sama diri gue sebagai profesional di dunia musik, kita memikirkan itu day-by-day, kaya nafas kita di situ. Mereka juga gitu atlet atlet ini, keseharian mereka latihan, pulang ngomongin tentang golf, ya gitu aja bolak-balik.




(RA) Kalau atlet golf Indonesia tuh, prospeknya sampai mana? 

 

(AJ) Kita bagi jadi dua ya; touring pro sama teaching pro. Touring pro itu kalo misalnya kita cukup jago, gausah ke level yang kita tonton di tv, PGA Tour itu kalo grand prix itu F1-nya lah. Itu sih udah pasti tajir melintir. Gausah di situ, kalo kita bisa jadi top players Asian Tour, itu sih udah sejahtera banget hidupnya. Tapi untuk bisa masuk ke level Asian tour aja susah banget. Di Asia aja kita belum cukup jago. Kalah sama Thailand, Korea, Jepang, bahkan sama negara tetangga di Asia Tenggara aja kita kalah banget. Sampai sekarang juga belum bisa menjawab kenapa kita gak dapet polanya untuk bisa dapet atlet yang berprestasi gitu. Tapi dengan adanya hype golf yang meletup-letup ini, gue berharap adek-adek kita yang masih kecil ngeliat bahwa golf itu keren. 




(RA) Alasan awal lo bikin Main Golf Yuk itu apa sih?

 

(AJ) Jadi di 2011 itu lagi kuliah di Bandung, dan temen-temen golf gue di Jakarta, jadi gue ngerasa gue perlu ngajak orang buat main golf di Bandung. Itu pas jamannya Twitter, terus gue kepikiran apakah gue harus buat akun sosial media yang bertemakan golf buat bisa kopdar sama orang. Akhirnya gue bikin akun Twitter pake nama Main Golf Yuk. 



(RA) Dengan antusiasme orang ke golf yang begitu besar, kalian ngeliat ini jadi tren positif atau tren negatif nih?

 

(AP) Banyak positifnya sih. Yang negatif nya mungkin sedikit tapi esensial, jadi berasa banget. Contohnya golf ethics. Etika bermain golf, gimana berpakaian, gimana bersikap di lapangan atau di driving range. Dari situ aja sudah keliatan banget, bukan hanya dari cara memukul, tapi memang lebih ke etika-nya sih yang mulai hilang. Peer nya sekarang adalah gimana caranya ngasih tau etika yang benar, tanpa harus menggurui atau memarahi. Karena gak bisa dipungkiri banyaknya pemain golf baru ini membawa nafas segar. Baik secara revenue, secara hype, pokoknya semua angle sebenarnya merasakan nafas segar.

 

Obrolan Reza Alqadri dengan dua narasumber ini berlanjut makin seru, dengan menjawab beberapa pertanyaan di kolom komentar, salah satunya menanyakan adanya indikator seseorang bisa menjadi pemain golf.

 

(AJ) Gak ada. Baik dari fisik maupun non-fisik menurut gue gak ada indikatornya. Gue salah satu orang yang meyakini semua orang bisa main golf, dengan postur tubuh dan basic yang berbeda-beda. 

 

(AP) Gue juga banyak banget ngeliat di lapangan itu bapak-bapak yang umurnya sudah 70 bahkan 80-an. Kemampuan fisiknya kan pasti sudah menurun, tapi for the sake of the love of the game dia tetap main golf dan bagus menurut gue. Jadi kalo lo masih muda, dan badan masih fit dan fleksibel, gak ada alasan lagi.



Dan masih banyak lagi keseruan obrolan membedah golf dan tren olahraga golf belakangan ini. Simak versi panjang video obrolan Reza Alqadri bersama Alit Juwandana dan Angga Puradiredja yang makin seru di channel Youtube MLDSPOT di sini, atau dengerin versi audio nya di sini. 

Comments

mantapp....
Olahraga itu penting