Trending
Senin, 05 Juni 2023

Ngobrol Chill Bareng Mixologist, Bikin Gloomy Jadi Happy

  • Share
  • fb-share
Ngobrol Chill Bareng Mixologist, Bikin Gloomy Jadi Happy

Siapa nih di antara lo yang dateng dan jadi saksi pecahnya gelaran BNI Java Jazz Festival 2023? Dateng di hari ke berapa aja kemarin? Gue yakin sih kalo lo gue tanya momen apa yang paling berkesan dari penyelenggaraan tahun ini, jawabannya pasti: BANYAK BANGET! 

Tapi emang gue pun setuju. Dari tanggal 2 sampe 4 Juni 2023, kayaknya hampir semua keseruan udah gue bahas. Nah, tapi ada satu hal lagi nih yang gue rasa cukup menarik perhatian banyak pengunjung cowok, yaitu sosok mixologist cantik di Cocktail Spot, booth Art & Sound Experience. Sempet ketemu nggak lo, Bro?

Dari hari pertama, ahli racik minuman ini stand by nemenin pengunjung yang emang sengaja mampir sambil nunggu jadwal musisi favoritnya tampil. Nggak cuma sekadar bikin minuman spesial yang bisa nyulap mood dari gloomy jadi happy, mixologist muda bernama Amanda Putri ini ternyata asyik juga buat diajak ngobrol. Mau kenalan juga nggak lo? hahaha! Yauda, simak yuk obrolan santai gue bareng Amanda di Rooftop Chill booth Art & Sound yang kece itu.

Hello Amanda, banyak yang nge-DM gue nanyain lo nih. Ada yang tanya lo itu mixologist apa bartender? Jadi sebenernya sama atau beda sih?

Halo. Sebenernya bartender sama mixologist itu sama aja. Tapi kalo di bar, biasanya bar hotel, definisinya memang jadi beda, terutama kalo dilihat dari tugasnya. Secara spesifik, bartender itu kan "bar-tender". Jadi orang yang mengurus atau mengelola sebuah bar, nggak cuma bikin minuman. Sedangkan mixologist tugasnya fokus pada minuman aja, "ngemix", tanpa mikirin operasional keseluruhan. Mixologist bisa kerja in house di bar, bisa cuma jadi sekadar konsultan, atau in house di club.

Dari mana belajar meracik minuman? Kursus?

Gue nggak ambil kursus, walaupun memang ada. Gue lebih ke otodidak, belajar dari sana-sini, bereksperimen. Gue belajar banyak dari senior-senior yang memang udah cukup panjang perjalanan kariernya di dunia bar.

Gue denger mempelajari mixology itu makan waktu yang lama. Lo gimana?

Pasti dong. Sampe sekarang pun gue masih terus belajar. Karena memang setiap harinya selalu ada hal baru yang bisa kita pelajarin. Gak cuma minuman, tapi sampai ke gimana cara berkomunikasi, gimana cara memahami keinginan dan kebutuhan orang yang minta kita bikinin minuman, banyak hal. Intinya semua akan terus berproses.

Memangnya gimana cara lo nentuin minuman apa yang cocok buat orang lain?

Ngobrol. Biasanya kita tanya dulu udah sering minum cocktail atau belum pernah sama sekali. Lalu tanya juga gimana mood hari ini? Feel bad, feel sad, happy, atau lain-lain. Dari situ gue bikinin deh minuman sesuai moodnya.

Tapi ada juga sih yang memang nggak ngerti sama sekali, ya kayak minta "Surprise Me" gitu deh. Maka ya, okey, gue bikinin yang bisa bikin dia surprise. Misalnya yang seger, strong, atau bisa jadi menu baru.

Menu baru?

Iya, dunia mixology itu menarik banget. Luas dan selalu ada yang baru. Soalnya nggak cuma kita manusia, minuman juga punya karakternya. Ada yang gentlemen style, bitter, smokey, ada banyak. Racikannya pun bisa bermacam-macam juga, apakah mau dengan campuran whiskey, sirup buah, bahkan aroma kayu manis atau cengkeh juga banyak yang suka. Intinya sesuai selera dan mood hari itu.

Gimana, Bro? Seru kan ngobrol sama mixologist? Dari sini kita sebenernya bisa ambil inspirasinya kalo komunikasi memang punya peran penting buat ngatasin masalah. Apalagi kalo sambil nikmatin live music kayak di BNI Java Jazz Festival kemarin. Tambah intimate, ngena, pokoknya nyaman deh!

Coba di sini siapa yang kemarin sempet chill bareng juga di booth Art & Sound Experience? Cerita dong keseruan lo di kolom komen.

Comments
Susiana Saputri
Mantap banget
Sandi Widiyantoro
Ngobrol sambil bersantai