Trending
Senin, 25 Maret 2024

Nostalgia Final Fantasy VII Rebirth, Ada yang Beda?

  • Share
  • fb-share
Nostalgia Final Fantasy VII Rebirth, Ada yang Beda?

Tahun 2024 ngebawain banyak game yang dinanti-nantiin banget sama banyak orang, terutama pecinta game RPG kayak gue. Salah satu yang lagi ramai diomongin tentunya Final Fantasy VII Rebirth yang rilis eksklusif buat konsol PS5 aja. Wajar, soalnya momen perilisannya bertepatan banget sama usia game aslinya yang udah hampir 30 tahun by this point, dan di dalamnya ada banyak kejutan yang katanya bakal bikin pemain lama maupun baru kaget. Emang, sebeda apa sama game original-nya? Sini, Bro, kita bakal nostalgia bareng!

 

Plot yang Lebih Impactful

Pas pertama kali main Final Fantasy VII sebelum ada Remake dan Rebirth, ceritanya benar-benar ngelotok di pikiran gue saking memorable-nya. Makanya, pas awal ada pengumuman remaster buat konsol modern, gue expect plot-nya bakal 100% saklek ngikutin versi aslinya, tapi cuma ketambahan cutscene yang lebih bening sekaligus detailed

Wah, ternyata tebakan gue salah pas gue main Final Fantasy VII Rebirth! Rasanya kayak lo udah tahu bakal disetir ke arah mana, eh ujung-ujungnya malah dilempar ke rute lain… yang ternyata enggak kalah cakep pemandangannya.

Tanpa ngedalemin detail ceritanya sampai bocorin spoiler, gue cuma bisa bilang kalau urutan event penting dalam plot aslinya bakal ditukar di beberapa tempat. Terus, lo juga bisa pantengin lebih banyak filler yang sebelumnya enggak ada di game aslinya buat ngedalemin kepribadian sama backstory karakter favorit lo. Hasil akhirnya, cerita game-nya jadi lebih ngena dalam artian ngasih emotional damage tambahan pas momen kelam sekaligus bikin tiap battle jadi makin epic!

 

Open World yang Lebih Luas

Game hasil remaster buat konsol modern pastinya enggak bakal lengkap tanpa makeover buat latar dunianya, ya enggak? Selain kualitas grafis yang lebih tajam dan mendetail, sekarang lo bisa explore lebih banyak tempat buat bikin karakter lo makin kuat atau sekadar dalamin lore-nya aja! Either way, gue yakin lo bakal tetap have fun.

Awalnya, gue ngira peta dunianya masih 100% sama kayak sebelumnya, paling dengan tambahan beberapa lokasi baru. Tapi, pas main game-nya, gue sempat kecele satu dua kali gara-gara letaknya lumayan beda sama yang dulu, plus ada lokasi dari game aslinya yang dihilangin di versi Rebirth. Tetap aja, sih, gue suka sama perubahannya karena sekarang latarnya jadi berasa lebih hidup. Apalagi, ditambah visualnya yang makin ciamik.

 

Combat System yang Makin Seru

Nah, sekarang kita bakal masuk ke bagian favorit gue. Square Enix sendiri udah ngasih statement kalau mereka nyoba setia sama “esensi 1997” dari Final Fantasy VII, sehingga lo bisa expect combat-nya masih pakai sistem turn-based kayak jaman dulu. 

For most part, ada benarnya juga soalnya lo bisa cobain sistem turn-based battle kalau lo pilih mode Classic. Tapi, dengan tambahan bisa ngegabungin skill setiap anggota party buat bikin efek serangan yang lebih meriah sekaligus sakit, Bro!

Oh iya, perk ini juga berlaku kalau lo pilih mode battle yang baru. Apa bedanya? Kalau dirangkum, mekanismenya mirip sama game hack and slash yang sering lo temuin di game RPG modern. Jadi, lo musti nyerang dan ngehindar secara real-time ketimbang nunggu giliran karakter lo tiba. Mode ini juga enggak kalah seru buat lo yang pengen nyicipin cerita Final Fantasy VII, tapi ngerasa turn-based RPG dari era dulu bukan selera lo.

 

Makin Banyak Opsi Keliling Dunia

Gue inget banget dulu di game aslinya, pilihan lo explore peta cuma terbatas sama jalan kaki atau naikin Chocobo. Memang, sih, di Final Fantasy VII Rebirth lo masih bisa ketemu Chocobo yang sekarang makin gemesin gara-gara upgrade grafisnya. Tapi, sekarang opsi mount atau tunggangannya udah makin beragam–bahkan ada yang lebih modern!

Misalnya, lo bisa jalan-jalan santai naik motor/hoverboard yang kekinian banget. Atau, kalau lo cukup hoki buat ketemu mount langka, no one’s stopping you buat niru adegan me and the squad naik mobil bak terbuka buat keliling dunia! Tambahan yang kayak begini menurut gue bikin game-nya makin seru, sekaligus ngasih banyak kesempatan ngehasilin screenshot unik.


Harus gue akuin, Final Fantasy VII Rebirth emang masih setia sama game aslinya yang udah rilis di tahun 1997 lalu. Tapi, berbagai modifikasi sama tambahannya bakal bikin pemain lama maupun baru enjoy banget. Enggak heran, deh, kalau game ini dinobatin sebagai salah satu Most Anticipated Game of the Year. Kalau lo mau coba, enggak usah kelamaan nunggu karena game-nya udah ada di PlayStation Store sekarang, Bro!

Comments
Susiana Saputri
Mantap banget
Aldi hidayat
Wah keren abis