Inspiring People
Kamis, 02 Desember 2021

Bahas Soal Songwriting Alliance Bareng Laleilmanino

  • Share

 

Bikin lagu atau aransemen musik yang bagus, mudah dicerna, memorable sampai kapan pun memang terbilang sulit. Gak cuma asal-asalan aja bikinnya, lo pasti muter otak dulu untuk bisa menyesuaikan sama soul dengan karakter tentang musik apa yang akan lo buat. Disitulah pentingnya peran seorang songwriter, sosok dibalik layar terlahirnya lagu-lagu keren.

 

MLDPODCAST juga nggak mau ketinggalan untuk ngebahas hal tersebut. Kali ini host kita Ryo Wicaksono (RW) berbagi obrolan seru bareng Laleilmanino, produser muda bertalenta yang sudah melahirkan karya-karya bagus. Laleilmanino sendiri adalah project dari tiga musisi handal yaitu Arya Aditya Ramadhya yang biasa disebut Lale (LL), Ilman Ibrahim (IL) dari Maliq & The Essentials, dan satu lagi member dari RAN ada Anindyo Baskoro atau lebih dikenal sebagai Nino Kayam (NN).

 

(RW) Ngomongin soal lagu yang menangin penghargaan “Produksi Kolaborasi Terbaik” dan “Produser Rekaman Terbaik” di AMI Awards dari lagu Rayu-nya Marion Jola, gue sering banget dapet lagunya diputer tiap hari. Itu lo bakal kebayang nggak, kalo lagu ini nantinya bakal dapat awards?

 

(IL) Nggak, nggak pernah. Kita bikin lagu nggak mikirin sampe ke situ terus ntar bakal sepecah apa sampai dapat awards juga. Intinya kita bikin lagu ya bikin lagu aja gitu, udah sih.

 

(NN) Aslinya itu lagu Rayu jadi track terakhir di album Marion Jola. Awalnya kita di kontak sama Universal Musik Indonesia, labelnya si Marion Jola, suruh bikinin satu lagu “tapi lo bertiga perform juga ya.” Akhirnya kita nyoba dan jalannya Alhamdulillah bagus.

 

(RW) Itu kan lo waktu sama Marion Jola yang emang established sebagai penyanyi, sedangkan lo kan bikin lagu juga buat penyanyi baru. Menurut kalian bedanya bikin lagu buat penyanyi baru sama yang emang udah jadi penyanyi dari awal itu apa sih?

 

(LL) Sebenarnya buat kita sih sama aja ya, lebih ke mindsetnya untuk bikin lagu bagus.

 

(RW) Ngebriefnya gimana tuh le? Maksudnya orang yang udah terbiasa dapet brief atau belum pernah sama sekali gitu?

 

(LL) Seru sih, maksudnya kalo musisi baru kan emang pengalaman pertama karena semangatnya ada di mereka yang ngasih energi banyak buat kita supaya bikin lagunya bikin working.

 

(NN) Menurut gue perbedaannya gimana caranya meng-create DNA musik dari musisi baru tersebut. Karena belum pernah terdengar, jadi apapun yang keluar bersama kita itu bisa jadi ciri yang secara tidak langsung tersematkan dalam karakter musisi tersebut. Terus kalo yang established mungkin kita harus bener-bener berbeda. Tapi challengenya tetep sama-sama menantang sih.

 

(RW) Lo kan udah banyak banget bikin lagu buat banyak orang. Gue yakin di tahun ini upcoming project dengan penyanyi yang berbeda lagi. Siapa bucket list lo pengen banget bikinin lagu buat dia nih?

 

(LL) Gue pengennya kolaborasi sih, maksudnya kolaborasi songwriter aja yang menarik sama Ahmad Dhani.

 

(IL) Dia salah satu acuan kita, karya-karyanya bagus banget sih. Gue juga pengen sama Ahmad Dhani terus kalo bikin lagu yang nulis orkestrasinya mas Erwin Gutawa.

 

(NN) Gue sih pengen sebenarnya sama Chrisye, cuma beliau sudah almarhum, itu tuh bener-bener pecah sih. Akhirnya kita bikin lagu buat Diskoria yang judulnya C.H.R.I.S.Y.E. Itu jadi salah satu hal terdekat yang bisa kita lakuin untuk memasukkan Chrisye ke dalam karya kita. Tapi kalo misalnya masih ada, mas Yovie sih kayaknya.

 

Kelanjutan obrolan Roy bareng Laleilmanino makin seru. Dari ngebahas ada yang pernah ribet nggak waktu mau dibikinin, lagu sampai gimana sih caranya nyatuin tiga kepala untuk terus bareng dalam satu visi. Nah, dengerin aja selengkapnya via YouTube MLDSPOT di sini, atau lo bisa simak versi audionya di sini.

Comments

Mantap jiwa
Nise info min