Inspiring People
Rabu, 05 Januari 2022

Cari Cuan di Media Sosial Bareng Eno Bening & Rachel Florencia

  • Share

 

Berkembang pesatnya dunia internet dan media sosial pasti banyak mempengaruhi pekerjaan lo. Dari situ juga muncul sebuah pekerjaan baru yang bisa membawa pengaruh besar bagi dunia digital. Pekerjaan-pekerjaan inilah yang kalo kita tarik mundur satu dekade ke belakang nggak ada satu pun yang lo tau bakal ada, tapi sekarang makin beragam dan pasti lo tau seperti Digital Analyst, Social Media Strategist, Content Creator, Food Blogger, Gamer, dan masih banyak lainnya.

 

Sekarang gue tanya, gimana rasanya kalo internet mati beberapa menit aja? Pasti lo jadi bad mood, hambar dan nggak nyaman, karena sekarang semuanya bergantung pada koneksi internet. Hadirnya list pekerjaan baru ini memang kadang dianggap sepele dan aneh bagi masyarakat umum. Padahal di balik layar, orang-orang yang menekuni pekerjaan tersebut bisa menghasilkan sesuatu yang terbilang sangat mencukupi atau bahkan lebih dari pendapatan gaji pokok bulanan pada umumnya.

 

Kali ini kita punya kesempatan buat bahas tersebut lebih dalam bareng Ryo Wicaksono (RW) sebagai host MLDPOCAST, sambil ngobrol santai bareng Gamer idaman kaum adam masa kini yaitu Rachel Florencia (RF). Juga ada seorang Youtuber yaitu Eno Bening (EB) yang dikenal juga dengan pekerjaan yang ditekuninya sebagai Social Media Strategist. Mari kita kupas tuntas satu-persatu.

 

(RW) Ngomongin soal media sosial, kita sudah tanya terlebih dahulu sama followers dari Instagram @mldspot tentang tiga profesi yang sepuluh tahun lalu belum ada. Pertama ada dari @dedeindraputra ngejawab Youtuber, Tiktoker, dagang seblak. Kemudian ada dari @jujurwicak yang nyebutin Selebgram, Ojol, kang benerin e-KTP hahaa.. Nah, kalian berdua masih inget nggak, media sosial yang pertama di bikin tuh apa?

 

(RF) Hmm Facebook.

 

(EB) Gue tua banget haha.. Gue lupa mana duluan kalo nggak Friendster duluan atau Yahoo Messenger duluan.

 

(RW) Yahoo Messenger duluan dong. Itu disebut media sosial juga dong?

 

(EB) Iya, selama menghubungkan lo secara digital dengan real human ya itu dinamakan media sosial.

 

(RW) Tadi kita kan udah tanya sepuluh tahun lalu soal pekerjaan yang belum ada. Sekarang kan lo Rachel seorang gamer, sepuluh tahun lalu lo pertama kali maen game apa inget nggak?

 

(RF) Dulu waktu SD sih masih maen game house di PC gitu lah, maennya Zuma sama Diner Dash.

 

(RW) Kalo lo sepuluh tahun lalu kerja di bidang apa?

 

(EB) Dulu masih jadi kru film bikin dokumenter, ngikut-ngikut aja dibawa siapa terus belajar tapi sambil skripsian juga.

 

(RW) Dari kapan kalian mulai aware kayak media sosial nggak cuma buat gue follow temen-temen doang, pengen tau kehidupan temen-temen doang, tapi udah jadi sebuah pekerjaan mungkin. Gimana?

 

(RF) Dari tahun 2016 kayaknya ya, yang mulai aktif di media sosial gitu sampai endorsement masuk akhirnya ohh bisa jadi ajang cari cuan nih.

 

(RW) Kalo lo kan seorang strategist dari media sosial, berarti lo udah nyadar kalo media sosial udah next level dari jaman dulunya kita pas maen Friendster, Facebook, dan lainnya. Lo mulai awarenya pas kapan?

 

(EB) Agak panjang gapapa nih ya hehe.. Jadi ini pas nulis skripsi gue ngebahas juga soal internet. Gue punya argumen di skripsi bahwa orang-orang tuh masih nganggep media sosial itu kayak dunia lain aja, kalo wibu nih bilangnya kayak isekai, udah pindah dunia doang. Salah, menurut gue tuh media sosial itu tuh kalo bahasa teknisnya hyper realita, bahasa gampangnya dunia digimon. Kalo lo paham digimon, digimon tuh bukan isekai tapi nyatu kayak dunia digital sama dunia kita tuh nyatu nggak bisa dipisah. Contoh kasarnya gimana, sekarang orang mau kepoin Rachel kagak mungkin kan lo buntutin. Yang di kepoin apanya? yah IGnya. Jadi dari situ media sosial itu dunia yang nyata, this is the new world.

 

(RW) Mungkin orang banyak yang mispersepsi juga gitu kan, tadi kan lo oke banget udah meluruskan karena sekarang banyak orang yang memang punya lahan cuannya di media sosial. Rachel juga gue yakin ketika lo jadi seorang gamer juga didukung dengan aktivitas di media sosial dong, jadinya seorang gamer yang unik dan berbeda. Tapi seberapa besar peran media sosial menurut Rachel?

 

(RF) Kalo media sosial yang gue punya tuh aku pake personal branding gitu kan, gue memperbaiki banget value yang gue miliki agar punya rate lebih tinggi. Ya ngomongin brand atau endorsement, gue bener-bener pilih sih.


Ryo nggak cuma ngobrolin soal pekerjaan Rachel dan Eno saja, tapi banyak bahasan menarik lainnya seputar dunia digital seperti adsense, exposure, sustainability pekerjaan digital, sampai viral jadi strategi sukses. Lo bisa dengerin versi audionya di sini, atau simak langsung menuju kanal Youtube MLDSPOT TV di sini.

Comments

nice info mld
Infonya bagus