Inspiring People
Jumat, 29 Juli 2022

Fandom Culture; Jadi Fans Gak Harus Garis Keras Bro!

  • Share
  • fb-share
Fandom Culture; Jadi Fans Gak Harus Garis Keras Bro!

Ngobrolin soal sosok yang lo kagumi dalam bidang apapun seperti dari musisi, atlet, pemain film, produser, atau lainnya, pasti ada dong. Kita kerucutkan lagi misal lo suka banget sama musisi tuh kadang juga ada yang beneran jadi panutan lo atau biasa disebut sebagai role model lo. Mereka bisa jadi panutan dalam fashion sehari-hari, bermain musik, live perform, dan hal-hal lain, yang bisa menginspirasi dalam hal positif.

Di MLDPODCAST terbaru yang memasuki episode genap ke-80, host kita Oza Rangkuti (OR) bakal ngebahas Fandom Culture. Oza nggak sendiri, ia ditemani dua musisi yang saat ini bisa dibilang menjadi idola penikmat musik indie dari kaum milenial dan juga Gen Z. Mereka adalah San San (SS) dari Pee Wee Gaskins dan Abyan Nabilio (AB) atau lebih akrab dipanggil Acin, sang gitaris dan vokalis The Panturas. Simak langsung obrolan serunya, bro!

(OR) Dari lo dulu nih bang San San. Bang, lo pernah nggak ngefans sama seseorang atau sama grup band atau apa gitu?

(SS) Paling yang nemenin gue dari pertama kali gue kenal band, gue ngefans sama Billy Joe Armstrong-nya Green Day.

(OR) Bener, emang dia kayak ngebangun emosi crowdnya tuh bikin merinding banget.

(SS) Iya, terus kayak dia tuh makin tua makin matang gitu sih.

(OR) Kayak waktu Green Day jaman pop punk terus berubah ke jaman American Idiot tuh ada fanbase yang “wah pecah gitu”, dan ada yang kayak “wah sell out nih”. Lo nggak termasuk yang gitu-gitu ya bang?

(SS) Nggak sih. Jadi ada dua band yang gue punya tattoo-nya di tangan gue, Incubus sama Green Day. Itu mereka juga kan pernah berubah gitu kan, kayak waktu Incubus berubah begitu bassis-nya ganti Ben Kenney musiknya juga berubah, Green Day juga begitu.

(OR) Kalo lo Acin gimana? Nggak harus grup band juga, tapi kalo grup band gpp juga sih.

(AB) Banyak sih ngefans sama orang, cuma apa ya. Gue suka The Libertines, si Carl-nya gue sukanya vokalis satunya. Jadi dia punya proyek, kalo Pete bikin Babyshambles terus si Carl bikin Dirty Pretty Things.

(OR) Lanjut nih kita bacain dulu dari followers MLDSPOT di Instagram yang sebelumnya kita sudah lempar pertanyaan “Ngefans diem-diem atau ikut fanbase?”

@ghanisrafita: ikut fanbase

@masasihres: diem-diem tiba-tiba jadian

@ibnusinaa: paling nggak demen sama fanbase-fanbase-an, kalo ngefans ya support karyanya aja

(OR) Padahal mensupport karya tuh belum tentu fanbase, fanbase juga belum tentu mensupport karya juga. Banyak juga mungkin ngakunya ABK banget misal “lo pernah nonton The Panturas? Di mana?” “Di Youtube”, nah itu belum mensupport karya ya misalnya. Gimana kalo jaman sekarang lebih mudah nggak jadi fanbase yang true?

(SS) Jaman gue dulu tuh kita bisa satu orang yang punya kasetnya ditaruh di deck B, gue pake kaset kosong terus copy di deck A. Terus dulu kan banyak banget tuh bajakan di Blok M, sepanjang jalan di jembatan atas tuh. Cuma sekarang tuh lebih digampangin karena buat lo suka sama seseorang dan tau karyanya ya internet cuy itu udah ngegampangin banget.

Dari sini aja udah keliatan obrolan mereka bertiga seru banget, bro. Masih banyak bahasan seperti toxic soal fandom culture, fenomena fanwar, sampai ngobrolin sisi positif fans para ARMY. Dengerin versi penuh dalam format audionya di sini. Lo bisa juga simak versi videonya di sini, di channel Youtube MLDSPOT TV.

Nah, kalo idola lo siapa nih bro? Share sebanyak-banyaknya di kolom komentar, ya. Jangan lupa share juga artikel-artikel MLDSPOT di semua akun medsos lo. Banyak hadiah menarik dari iPhone 12 Pro, PS5, langganan premium MOLA TV selama satu tahun, sampai official merchandise MLDSPOT siap lo dapetin gratis. Gimana caranya? Cek di sini!

Comments
Geraldo Timbun Hamonangan
Keren banget
Helmi salim wachdin
Ide cemerlanh