Inspiring People
Senin, 27 Desember 2021

Kupas Tuntas Polemik Skena Sepatu Lokal Bareng Fierreza Ramadhan Putra & Isser James

  • Share
  • fb-share
Kupas Tuntas Polemik Skena Sepatu Lokal Bareng Fierreza Ramadhan Putra & Isser James

 

Skena apapun yang berhubungan sama industri kreatif pasti nggak lepas dari bumbu polemik tertentu. Pasti lo pernah lah denger kabar ini-itu, pro kontra, dan ini hal yang wajar. Bahkan di tongkrongan hal-hal seperti ini jadi bahan yang asik buat dibahas, pastinya kita harus sama-sama bijak aja menyikapinya.

 

Sebut saja dunia sneakers lokal, lo pasti pernah mendengar brand baru bernama Ssempac yang fokus menuangkan idenya dalam konsep parodi. Awalnya brand ini bernama Campess, namun akun media sosialnya sempat di banned sama brand yang merasa tersindir dan akhirnya bertransformasi menjadi Ssempac.

 

Gara-gara di banned, sang founder Fierreza Ramadhan (FR) yang akrab dipanggil Rei sempat bingung karena satu-satunya akun berniaganya sudah nggak bisa dipakai lagi. Semua kembali dari “0” dibantu oleh rekan barunya yang notabene dikenal sebagai kolektor sneakers khususnya Nike yaitu Isser James (IJ). Dalam kesempatan ini, Reza Alqadri sebagai host MLDPODCAST mencoba menyelami apa saja sih cerita seru di balik layar dunia sneakers lokal.

 

(RA) Kita mulai ngobrol-ngobrol dulu sama Isser. Sebelum ngobrol seputar Ssempac barengan sama Rei disini. Kalo ngobrolin soal sneakers, pasti nggak lepas sama ada nama Isser disitu, sudah terkenal dengan Nike-nya di mana lo banyak ngebawa koleksi lo. Tapi nih untuk seorang Isser, gue boleh nanya hal ini lo tuh sebenarnya ketika ada sebuah fase yang bisa dikatakan “demam”. Tiba-tiba demamnya demam SB, Dunk, terus demam Air Jordan, nah lo tipe yang termasuk dalam orang tersebut nggak?

 

(IJ) Jelas nggak sih, karena buktinya waktu demam-demam brand lain gitu ya, gue nggak terlalu ngikutin cuma gue rotasinya tetep Nike sih mungkin coba ngikutinnya lebih ke teknologinya. Makanya gue ada sepatu running pernah ada beberapa gue coba, terus ada kayak Nike Dunk yang siluet klasik, siluet pertama dan tertua ada kayak Blazer sama Dunk juga. Brand-brand lain tuh kayak tempat pelacuran gue doang.

 

(RA) Jadi Nike tuh udah mendarah daging ya hahaa..

 

(RA) Oke ser, lo kan lumayan seneng ngulik sama sesuatu yang baru dan ketemu lah disini lo barengan sama Rei. Sebuah hal yang baru nih, lo Rei sebelumnya pernah kenal sama Isser nggak? Baru kenalnya gara-gara gimana ceritanya?

 

(FR) Belom, belom pernah kenal. Jadi dulu kenalnya pas gara-gara akunnya Campess kena take down, terus habis itu seinget gue tuh nggak ada influencer yang mau ngangkat masalah Campess ya. Akhirnya salah satu orang yang punya pendapat beda ya cuma Isser, akhirnya gue nekatin nge-DM dia nih terus tukeran nomer dan teleponan waktu itu.

 

(RA) Jadi ketemu gara-gara Campess nih ya? Terus boleh cerita dikit gue pengen tau gimana lo backgroundnya mau bikin Campess?

 

(FR) Awalnya gue dulu tuh cuma ini sih iseng aja bikin akun-akun shitposting.

 

(RA) Ohh kayak akun-akun Jakarta Keras, Kisminb0ys lah ya hahaa..

 

(IJ) Iya cuma dia nih versi sneakers lokalnya lah.

 

(FR) Terus sempat di take down kan, nah kenapa lo nggak gulung tiker aja? Kenapa masih semangat?

 

(FR) Hampir ya, apalagi pas waktu itu sempat kontrak eksklusif sama salah satu e-commerce lah. Tapi sehari gue mau rilis pas di take down akunnya jadi gue bener-bener bingung mau gimana.

 

(RA) Tapi untuk Campess sendiri, pelajaran terberatnya apa sih tahun 2020 kemaren? Banyak kan naik turunnya.

 

(IJ) Jadi gini gue bukannya sombong ya, ada beberapa brand sebenarnya udah mau coba nawarin kolabs mau nggak tapi gue pending dulu. Pas si Campess kebetulan si Rei nelpon, akhirnya gue cuma tanya satu hal sih kenapa lo mau kolaborasi sama gue, nilai jual gue di media sosial gue nggak sebesar itu lho dan Rei punya jawaban beda dari lain, dia jawab “karena orang lain nggak ada yang ngebantu gue.” Tapi itu jadi tantangan buat gue gimana caranya ngebantu ada brand yang sudah jatuh terus bisa nggak gue punya efek ke mereka.


Ini baru awal, bro. Masih banyak obrolan seru host kita Reza Alqadri tentang gimana brand Ssempac bisa ada dalam jalur cepat saat ini sampai beberapa nama seperti dr. Tirta dan Kaesang menjadi ambassador campaign gelombang pertama Ssempac. Versi penuh format videonya bisa lo simak di YouTube channel MLDSPOT TV di sini, atau lo juga bisa dengerin versi audionya di sini.

Comments
Sandi Widiyantoro
Keren nggak si guy's kalau punya branding baik di masyarakat
Irwandi -
mantap infonya