Inspiring People
Sabtu, 25 Desember 2021

Pandangan Dochi Sadega Soal Persaingan Industri Sepatu Lokal

  • Share
  • fb-share
Pandangan Dochi Sadega Soal Persaingan Industri Sepatu Lokal

 

Lo pasti udah akrab sama sosok Dochi Sadega, penyanyi sekaligus songwriter yang udah malang melintang di dunia musik bareng Pee Wee Gaskins. Terlepas dalam karir bermusiknya, Dochi juga dikenal sebagai sneaker enthusiast dan yang pasti sneaker collector

 

Musik dan fashion memang jadi dua hal yang nggak bisa dipisahkan. Di saat seorang musisi perform, rilis album, sampe tour, cara mereka berpakaian dan style dari rambut sampai sneaker jadi sorotan publik terutama para penggemarnya.

 

Makin ke sini nggak bisa dipungkiri kalo ranah industri sneaker lokal semakin ramai. Semakin banyak bermunculan model yang menarik, entah itu dari brand lama ataupun yang baru. Nah, kali ini host MLDPODCAST kita Reza Alqadri (RA) akan ngobrol tentang bagaimana pandangan seorang Dochi Sadega (DS) terhadap persaingan industri sepatu lokal.

 

(RA) Gimana nih pandemi lagi sibuk ngapain aja?

 

(DS) Pandemi, Alhamdulillah belum ada sepatu yang dijual sih haha.. Dulu tuh justru malah sering ngelepas sepatu jaman masih bangun rumah. Makanya gw berterima kasih kepada sneaker, kurang lebih menyelamatkan hidup gw lah. Kayak dari awal gw nemu satu sneaker yang click banget. Terus habis itu di saat gw beli sneaker itu tuh jadi keinget apa yang kejadian pada gw beli sneaker itu.

 

(RA) Oke, kita balik lah di jaman lo sekolah, berarti kalo lo inget-inget lagi, throwback gitu lah ya. Sneaker pertama yang lo pake apa sih?

 

(DS) Jaman sekolah SD sih sebenarnya, jadi gw sama kakak gw bedanya 5 tahun dan kakak gw kebetulan waktu jaman itu anak yang gaul. Taunya sneaker ya banyak dapat lengseran dari kakak gw. Tapi sneaker pertama gw bukan Nike, Adidas, Reebok, bukan apa, tapi LA Gear. Dulu tuh kalo lo masih inget LA Gear ngerilis satu sepatu yang kalo lo injek pasti nyala tuh. Habis itu malah larinya ke Docmart dulu, terus ke Nike Dunk, Air Jordan, gitu-gitu lah.

 

(RA) Kalo boleh tanya nih, anggep aja bini lo gak dengerin sekarang haha.. Boleh jujur sama kita sneaker yang lo punya ada berapa sekarang?

 

(DS) Gw nggak ngitungin sih, soalnya mencar-mencar juga. Kalo gw udah kebanyakan naruh sneaker di rumah jadi ada beberapa gw taruh di toko. Jadi gw di toko tuh punya gudang isinya barang-barang yang nggak muat di rumah. Selain di toko, di kantor juga ada, sampai pernah tuh lupa kalo punya sneaker yang ini itu.

 

(RA) Lo tadi udah mention-mention juga kalo punya tempat buat ngantor, karena lo punya sebuah brand yang namanya 1999. Ngeliat lo pas video klip yang ada, performance yang ada, lo kan selalu pakai brand-brand yang variatif. Dari suka, sampai mikirin bikin brand sendiri tuh kenapa bisa gitu?

 

(DS) Awalnya sih brand gw bukan footwear, gw pertama bikin clothing line tahun 2010 Sunday-sunday sebagai ini aja sih buat pengisi kebutuhan fans band gw. Sampai akhirnya mulai tahun 2015-an lah gw mulai kolaborasi bareng brand sneaker lokal, gw pernah kolaborasi sama Saint Barkley. Cuma dulu gw awalnya nggak bisa create line baru gitu, jadi gw cuma bisa ngasih colorway, warnanya kayak gini terus ditambahin grafik ini lah pokoknya masih terbatas. Terus 2018-2019 mulai tuh up lagi levelnya, karena waktu itu banyak fenomena brand lokal tiba-tiba bikin banyak footwear tapi bentuknya selalu kayak gitu. Jalan masuk gw pertama tuh kolaborasi sama brand lokal yang punya kapasitas yang bisa bikin siluet baru dan itu sama Geoff Max. Dari situ gw dikasih kepercayaan bikin siluet sendiri, materialnya seperti apa, jadi gw bebas tuh mau dibuat kayak gimana. Begitu ngeliat hasilnya, akhirnya ketagihan buat bikin sneaker dan menemukan adonan baru jadi hal yang sebelumnya nggak kepikiran.

 

(RA) Nih juga menarik ngeliat fenomena Go Local ini ya, orang-orang udah ngerasa embrace produk lokal dalam beberapa tahun terakhir. Pandangan lo sendiri soal industri sneaker yang sekarang nih setuju nggak lagi naik-naiknya atau baru mulai?

 

(DS) Lagi naik-naiknya karena semakin terbuka kayak pabrik yang memfasilitasi khusus untuk bikin brand lokal yang pengen bikin sneaker.

 

(RA) Tapi emang gitu ya, ketika berkembang pasti ada kontroversi atau hal-hal yang bikin heboh. Kita liat dari beberapa waktu ini ngomongin soal beberapa brand lagi heboh soal hak cipta sampai sempat ricuh. Kalo pandangan lo sendiri kenapa sih sebenarnya bisa kayak gini?

 

(DS) Menurut gw pribadi untuk kasus yang lo bikin sesuatu produk yang emang sengaja sama dan dengan alasan “nih gw bikin sneaker kualitasnya lebih bagus daripada aslinya terus lebih murah dan semua orang bisa dapat” itu buat gw nganggepnya sampah ya. Sorry to say, jujur aja karena ya bullshit lo maunya cuan doang. Itu bebas, dia melakukan itu juga bebas tapi gw gak mau ikut campur. 


Dari sini semakin seru nih obrolan Reza Alqadri sama Dochi Sadega. Banyak berbicara tentang sneaker kw sampai kolaborasi terbaru apa aja sih yang mau dirilis sama brandnya Dochi. Langsung aja dengerin versi penuhnya di sini, hanya di MLDPODCAST.

Comments
Heni Oen
Musik dan fashion memang jadi dua hal yang nggak bisa dipisahkan
Epul Saepuloh
Dochi PWG ....