Inspiring People
Jumat, 10 November 2023

Ronald “Onal” Arnold, dari Hobi sampai Jadi Tattoo Artist Langganan Selebritis

  • Share
  • fb-share
Ronald “Onal” Arnold, dari Hobi sampai Jadi Tattoo Artist Langganan Selebritis

Karena awalnya mau lari pas disuruh lanjut kuliah, Ronald Arnold atau yang biasa dipanggil Onal ini, akhirnya ngasih alasan ke nyokapnya kalau dia milih untuk belajar tato aja. Dengan berat hati, nyokapnya Onal akhirnya ngasih izin juga. Eh ternyata sekarang Onal malah jadi keasyikan dan benar-benar serius jadi tatto artist

Akhirnya, perjalanan panjang Onal juga mulai keliatan hasilnya. Dari yang rutin broadcast di Blackberry Messenger, Kaskus, sampai forum di Facebook, sekarang Onal udah bisa ngerasain hasil kerja keras yang dia mulai. Sekarang dia dikenal sebagai tattoo artist dengan ciri khas karya yang realistic dan oriental

Baca juga: Sebelum bikin, Kenali Letak Terbaik untuk Style Tato Lo

Enggak main-main, udah banyak public figure yang pernah dia tato, loh. Contohnya kayak Fandy Christian, Chris Laurent, Demian Aditya, sampai Rendy Kjaernett. Penasaran gimana perjalanan Onal di dunia pertatoan sampai bisa terkenal dan keliling dunia kayak sekarang? Lo wajib baca lanjutannya di sini, ya!

 

Kalau Badan Gue Penuh, Terus Tato Dimana Lagi?

Buka obrolan, Onal cerita kalau semua kesuksesan dia sekarang berawal dari kesenangannya ditato. Setelah lulus SMA tahun 2007, Onal mulai suka ditato. Dari satu dua tato sampai akhirnya badannya penuh dengan tato.

“Di situlah gue mikir, kalau badan gue udah penuh, terus gue mau gimana lagi?” Nah, dari situ Onal akhirnya kepikiran untuk belajar buat tato. Biar bisa buat tato di badan orang lain.

Awal niat Onal untuk belajar tato itu sebenarnya barengan dengan momen dia masuk kuliah di Fikom Jayabaya. Baru dua minggu mengikuti aktivitas kampus, Onal ngerasa suntuk banget ngikutin perkuliahan dan mikir kok kayaknya lebih enak untuk belajar buat tato aja.

“Gue ngerasa waktu itu baru lulus SMA udah harus belajar lagi di bangku kuliah, ya udah sekalian aja gue jadi alasan ke nyokap kalau gue mau nyeriusin tato,” cetus tattoo artist ini.

Di titik itulah untuk ngelengkapin alasan ke nyokapnya, Onal mulai belajar tipis-tipis. Sebagai permulaan, laki-laki dengan tato anjing di punggung tangannya ini mulai beli alat tato rakitan yang belum benar-benar proper. Nah Onal kemudian mulai coba buat tato kecil di tubuhnya sendiri, sampai teman-temannya juga dijadikan kanvas untuk latihan. 

Di tahun-tahun pertama berkarir sebagai tattoo artist, Onal cerita kalau dia enggak dapatin bayaran berupa uang. Tapi lebih sering dapat makanan atau rokok. Karena pas waktu itu lagi semangat-semangatnya latihan, jadi ya Onal senang-senang aja.

“Kalau dulu kan enggak kayak sekarang ada kulit sintetis untuk latihan tato, jadi ya kita kudu beneran tato di kulit,” cerita Onal.

 

Baca juga: Menutupi Kebotakan dengan Tato Rambut

 

Pentingnya Diskusi dengan Tattoo Artist Lain

Nah dari situ, Onal akhirnya terus ngelanjutin karirnya sebagai tattoo artist. Sampai di tahun 2012, Onal ditawarin sama temannya untuk kerjaan tato studio di Belanda. Tapi pas waktu pertama kali ke Belanda itu, Onal malah ngerasa stuck dan enggak ada perkembangan signifikan dari skill-nya. 

Mulai sadar kalau dirinya harus berkembang, pengalaman itu yang buat Onal mulai-mulai serius ningkatin skill buat tatonya. Dia mulai belajar dan ningkatin skill lewat diskusi bareng teman atau main ke studio tattoo artist yang udah lebih senior supaya dia bisa lihat langsung proses kreatif para suhu.

“Ada banyak insight gitu buat gue dari ngeliat teman-teman tattoo artist yang lain. Gimana skill mereka, cara mereka mixing tinta, teknik nato mereka, dari situ gue belajar banyak sih,” kenang Onal. 

Makin sering sharing bareng senior, Onal mulai ngerasain skillnya naik signifikan pas jadi guest artist di studio-studio tato Bali. Menurutnya nih, Bali adalah tempat yang pas banget buat tattoo artist ngasah skill karena sebagai destinasi turis yang rame, banyak turis suka buat tato. 

Sejak saat itu Onal mulai sering bolak-balik Jakarta, Bali, dan Bandung untuk ambil kerjaan buat tato. Enggak cuma itu, loh! Onal juga sempat kembali beberapa kali ke Belanda dan pernah join Tattoo Expo di Milan.

Kalau di Jakarta sendiri, Onal punya tattoo shop di Jl. Kecubung Jl. Kramat Pulo No.11, Kramat - Senen. Untuk lo yang mau main-main ke sana, gue saranin sebaiknya bikin janji atau tanya-tanya dulu deh di instagramnya @ronaldarnoldtattoos. Soalnya, kadang suka ngantri gitu, jadi mending janjian dari awal deh.

 

Gimana Caranya Jadi Tattoo Artist?

Ketika gue nanyain ke Onal caranya jadi tattoo artist, dia jawab kalau sekarang enggak sesusah zaman dulu. Menurut Onal nih, industri sekarang udah ngedukung banget untuk lo yang mau belajar apa aja secara otodidak. “Sederhananya sih, semua orang bisa jadi tattoo artist tapi enggak semua orang mau belajar dan kerja keras kan?” papar Onal.

Onal juga percaya kalau bukan bakat yang bisa bawa seseorang berhasil, tapi seberapa besar usahanya. Dia nyontohin pengalamannya sendiri yang sama sekali enggak punya background melukis atau menggambar, tapi akhirnya bisa menjadi tattoo artist.

“Ilustrator itu sebenarnya oke banget untuk jadi tattoo artist karena memang udah punya bakat dan feel menggambar,” tambahnya lagi.

Setelah kerja kerja dan kerja untuk ngasah skill sebagai tattoo artist, pada akhirnya tubuh klien adalah portofolio yang Onal harus kerjakan dengan serius. “Lo harus bener-bener buat tato dengan serius, karena ketika lo nato bagus tato di tubuh klien itu udah bercerita sendiri, dan promosiin diri lo,” Onal berkomentar.

Pas akhirnya Demian bikin tato ke Onal, itu juga karena sang magician sebelumnya ngelihat hasil tatonya dan kemudian tertarik untuk ngontak Onal. “Media sosial itu penting tapi the power of mouth dan bagaimana kita nge-treat klien gue rasa juga penting,” tutupnya mantap.

Itu tadi cerita gue dengan Ronald Arnold. Intinya, lo bisa belajar atau kerja dari mana dan kapan aja. Yang penting, kayak pengalamannya Ronald Arnold nih, serius untuk ngejalanin itu dan fokus. Ntar hasilnya juga bakal datang sendiri.

Dukung terus local greatness dengan membaca artikel-artikel seru di MLDSPOT. Di MLDSPOT, lo bisa nemuin banyak cerita dan obrolan gue lainnya seputar inspiring people. Jangan lupa juga untuk selalu login ke akun MLDSPOT lo pas baca semua artikel di sini buat dapetin poin yang bisa ditukar sama hadiah-hadiah keren, ya!

Comments
Noviyanti
Semangat berkarya
Irwandi -
good infoooo