Home Profile Interview with Samson Pho, Owner of Laidback Blues Record Store

Interview with Samson Pho, Owner of Laidback Blues Record Store

Friday, February 24, 2017 - 15:27
Bagikan
Facebook Twitter Email

Pasar Santa adalah tempat untuk berburu vinyl/piringan hitam/plat di Jakarta. Salah satu toko yang memulai reputasi Pasar ini menjadi tujuan para pemburu vinyl adalah Laidback Blues Record Store.

Kami menemui Samson Pho, sang pemilik Laidback Blues Store. Bertempatan di tokonya, kami berbincang dengan lelaki yang sore itu menggunakan kaos Blue Note Records mengenai kehidupannya yang sulit untuk jauh dari musik, terutama melalui piringan hitam.

 

1.Bagaimana lo memulai Laidback Blues Record Store (LBRC)?

Awalnya gua mulai (jualan secara) online sih, sebetulnya gara-gara iseng. gua kan suka belanja dari luar, itu tahun sekitar 2012. Sebetulnya lebih lama lagi sih, cuman boncos (rugi) mulu, kebetulan dulu masih ngantor. Dulu karena anak-anak suka nitip, jadi gua sekali mesan (vinyl) misalnya 20, jadi 5 yang gua pengen, 15 gua jual online, di facebook, jadi gua bikin facebook page namanya Laidback Blues Record Store. Engga, sebetulnya namanya Laidback Blues Records, karena gua tinggalnya di Lebak Bulus, jadi namanya Laidback Blues, hahaha.

Terus ya selama (berjualan secara) online itu, ternyata orang banyak yang berminat. Dan karena gua juga capek COD-an weekend dan setelah ngantor, akhirnya tahun 2013 akhir, gua tau tempat ini disewain, tadinya buat warehouse doang, gua masih ngantor kan, ternyata lumayan, akhirnya gua cabut dari kantor buat fokus ke sini.

 

2. Kegiatan dan profesi lo selain di LBRC?

Gua cabut dari kantor untuk LBRC, akhirnya gua fokus di seputaran piringan hitam sih, gua nge-DJ, lebih spesifiknya lagi, karena gua kan koleksi piringan hitam Indonesia dan asian music, jadi gua fokusnya di situ, jadi mungkin memang mainnya di acara-acara khusus yang masih mau nerima musik gua, mungkin kayak Ruru, Mondo atau misalnya kawinan, haha, kalo engga gua main di luar sekalian. Terus gua bikin label juga, label kecil namanya Paspas Record. Jadi kalo kemarin Goodnight Electric sempet ngeluarin plat, nah itu rilisan gua. Tahun 2016 kemarin ada beberapa project pending, akan dijalanin 2017 ini sih.

 

3. Bagian paling menarik selama menjalani bisnis ini?

Misalnya gua lagi digging plat, gua beli ya beli aja, toh, kalo emang bagus bisa gua pake atau gua jual. Terus yang menyenangkan lagi, gua bisa ketemu orang-orang menarik gara-gara piringan hitam, dan itu worldwide. Gua pun akhirnya bisa diundang main keluar itu gara-gara piringan hitam. Dulu gua sempet mencoba bermusik ternyata gitu-gitu aja gua give up; gua ngantor, boring life, akhirnya di umur yang agak belakangan, gua masih bisa kembali ke bisa dibilang “bermusik” lah ya dan gua masih bisa keluar, jalan-jalan dengan mengendarai musik.

Kalo bagian engga menyenangkannya?

Paling ya di-comment orang, “hidup lo selain piringan hitam ga ada lagi ya”, haha.

 

4. Cerita unik selama menggeluti LBRC ini?

Salah satu yang unik sih ini, digging gua yang paling jackpot, waktu gua di Surabaya sih, sebetulnya gua diundang di Malang, gua main buat tahun baru kan, jadi waktu itu abis natal gua ke Surabaya dulu, karena ada temen gue, akhirnya jadi ngobrol-ngobrol. Abis itu gua dikenalin sama temennya dia. Kata temen gua “oh, kalo lo mau, Pak de gue kayanya masih nyimpen (vinyl)”. Gue disuruh hubungin dia, gue hubungin, terus disuruh ke rumahnya, itu sekitar jam 10 malem. Pak de Wing namanya, gue ke rumahnya, ngobrol-ngobrol. Ternyata dia dulu pernah bisnis label, jadi mindahin bootleg kaset ke piringan hitam gitu, nama labelnya Nirwana, tahun 70-an. “Mas, kalo mau ke gudang aja tuh, banyak banget” katanya. Pas gua masuk (gudangnya) itu kaya ribuan piringan hitam, turntable banyak banget, turntable high-end gitu yang kalo lo beli di ebay bisa 30 juta-an. Gua milih-milih itu sampe jam 1 pagi, itu plat banyak banget yang gua tertarik, jadi mikir juga, ini jadi berapa duit gua ambil banyak gini ya?, haha. Akhir gua nanya “ini kalo saya borong jadinya berapa, Pak?”. Dihitung-hitung sama dia, dan katanya “yaudah deh kamu ambil sekalian sama (5 buah) turntablenya, 15 juta aja”. Itu vinyl sekitar 800 keping plus 5 turntable, itu dua turntable-nya masih gua simpen, turntable high-end yang jarang dimana-mana. Ini menurut gua paling jackpot sih.

 

5. Vinyl favorit?

Susah nih, haha. Favorit ya? Salah satunya sih Beach Boys – Pet Sounds, yang mono. Terus, The Wailing Wailers, album pertamanya Bob Marley, masih soul/ska gitu, gua berapa kali nge-bid di ebay kalah, eh pas gua ke Jepang gua dapet lebih murah. Dan kebanyakan plat-plat Indonesia sih, jadi ada satu namanya, Didi Pattirane, itu gitaris Jazz Indonesia dulu dia jadi backing band-nya Bob Tutupoli. Terus beberapa piringan hitam yang dikasih orang-orang terdekat dan dari bokap itu ga bakal gua lepas sih.

 

6. Pengalaman pertama menyentuh piringan hitam?

Gua pertama kali main plat dari bokap. Gua nemu sekitar 200 keping di gudang rumah. Isinya progressive rock semua, tapi ada satu yang bikin gua mikir, bokap gua kok dengerin ginian ya?.

Jadi gua kerja pertama kan dapet THR, gua beliin set alat(pemutar vinyl)nya lengkap, karena bokap gua alatnya udah ga ada. Gua masih ga ngerti waktu itu jadi bokap gua bantuan nge-set-nya, selesai ngeset terus bokap ngomong “kamu dengerin ini dong, bagus banget”, One Step Beyond – Madness berkumandang. Jadi diperdengarkan Madness dari om-om progressive rock tapi denger Madness juga, hahaha. Begitulah pengalaman pertama gua.

 

7. Plat pertama yang lo beli?

Plat pertama gua itu The Specials album pertama.

 

8. Perbedaan mendengar musik melalui digital dan analog?

Gua engga bilang CD jelek sih, tapi piringan hitam tuh keren. Itu alasan paling gampang sih, haha. Artworknya jelas, gede, lo pajang juga keren. itu secara tampilan ya. Kalo dari segi sound, sebetulnya tergantung mixing-an sih, cuman pada umumnya kan, piringan hitam masih analog jadi decibelnya lebih tinggi, dan soundnya lebih natural. Dari vokal misalnya Chet Baker nyanyi, sampe dia narik nafas pun kedengeran dibanding lo denger dari digital ada beberapa pitch yang dipotong, ada limitasi tersendiri.

 

9. Bagaimana keadaan bisnis vinyl ini dalam 5-10 tahun lagi? Akan bertahankah?

Menurut gua dan harapan gua juga sih ini, sekarang ini kan udah balik full circle nih: piringan hitam-kaset-CD-digital balik lagi piringan hitam. Jadi sekarang gua rasa piringan hitam itu udah masuk ranah tersier sih, jadi udah masuk ke para kolektor atau orang-orang audiophile yang memang kebutuhannya udah piringan hitam, jadi udah beda level. Kalo sekedar emang mau dengerin musik doang lo tinggal download, gampang, Cuma kalo lo sebagai kolektor ada penyuka rilisan fisik lo pasti akan ke pringan hitam, CD, atau kaset. Sekarang pilihannya gimana kapasitas lo sebagai pembeli aja, lo mampu di ranah yang mana, kalo punya duit lebih ya orang beli plat.

Nah, 5-10 tahun ke depan. Sekarang gini aja, gua sempet recap tahun lalu itu toko ini aja gua jual menjual sampai sekitar 50 turntable, which means 50 pendengar baru, itu aja udah lebih baru dibanding tahun 2012, karena sebetulnya tahun 2012 itu booming nih piringan hitam, at least di Indonesia ya. Dulu aja tuh gua inget banget sebelum 2012 itu yang digging piringan hitam itu segelintir orang yang guaj kenal semua jadi lo tau di jalan Surabaya itu ada plat baru apa dan siapa yang ngambil, sekarang udah ga tau kan. Sekarang mungkin ada sekitar ribuan kali yang punya turntable baru. Dari situ gua ngambil kesimpulan, let’s say 1000 pendengar baru, dari 1000 yang ikut-ikutan banyak, yang keren-kerenan banyak, cuman yang nyangkut juga banyak. 50%-nya aja kan 500, udah, gua bertahan di 500 market itu aja lumayan.