• News
  • Variasi dan Perkembangan Kamera Polaroid

Variasi dan Perkembangan Kamera Polaroid

Mon, 25 September 2017

Oke Urbaners, lo pasti familiar dengan Kamera Polaroid kan?

Polaroid adalah perusahaan yang menjadi pionir dan mematenkan kamera instan. Instan yang dimaksud disini adalah kamera dapat langsung mengeluarkan hasil ketika kamera tersebut digunakan atau langsung dapat dicetak. Karena hal tersebut makanya segala jenis kamera instan bisa juga disebut sebagai kamera polaroid.

Setelah melalui proses hukum sana-sini, pada tahun 2009, Polaroid sebagai brand diakuisisi oleh sebuah induk perusahaan bernama PLR IP Holdings, LLC yang menggunakan Polaroid sebagai brand yang menghasilkan produk-produk yang berkaitan dengan kamera instan, termasuk kamera instan bernama Fuji Instax, beberapa kamera digital, dan portable printer.

Pada awalnya kamera polaroid tidak berbentuk digital, tapi karena perkembangan zaman dan teknologi yang semakin canggih, maka kamera polaroid antik pun ikut menyesuaikan. Hasil dari generasi-generasi baru kamera instan ini membuat hasilnya langsung bisa tercetak dalam seketika lo berfoto.

 

Kamera Instan Merk Polaroid

Polaroid pertama atau yang mempunyai nama Land Camera, terbit pada tahun 1947. Tepatnya pada tanggal 21 Februari 1947, sang inventor Edward Land pertama kali memperkenalkan kepada dunia melalui sebuah acara di Optical Society of America di New York.

Pada tahun 1948, model Polaroid Land Model 4 lb 95 dijual di Toko bernama Jordan Marsh yang terletak di Boston seharga 89,75 dolar. Menghasilkan lebih dari lima juta dolar penjualan pada tahun pertamanya dan akan menjadi prototipe kamera Polaroid selama 15 tahun ke depan. Pengenalan terhadap film Polacolor tahun 1963 memungkinkan sebuah kamera menghasilkan gambar berwarna.

Kamera polaroid bisa diklasifikasikan menurut jenis film yang mereka gunakan. Polaroid paling awal (pra-1963) menggunakan roll film instan. Roll film datang dalam dua gulungan (positif/negative*) yang dimasukkan ke dalam kamera dan akhirnya ditawarkan dalam tiga ukuran (40, 30, dan 20 series).

Generasi berikutnya dari kamera Polaroid menggunakan 100 seri "pack film", dimana fotografer mengeluarkan film dari kamera, lalu mengelupas positif dari yang negatif pada akhir proses pengembangan. Pack film awalnya ditawarkan dalam format persegi panjang (100 series), lalu dalam format persegi (80 series).

Polaroid generasi ketiga, seperti yang dulu populer yaitu SX-70, menggunakan film integral format persegi, dimana terkandung semua komponen film (negatif, pengembang, fixer, dan lain-lain). Setiap eksposur dikembangkan secara otomatis setelah jepretan dilakukan.

Kamera seri 600 seperti Pronto, Sun 600, dan One600 menggunakan 600 (atau lebih sulit untuk menemukan film profesional 779) yang empat kali lebih cepat dari film SX-70. Kamera Polaroid Spectra menggunakan film Polaroid Spectra yang kembali ke format persegi panjang. Captiva, Joycam, dan Popshots menggunakan 500 film seri kecil dalam format persegi panjang.


Polaroid Spectra.

Kamera I-zone menggunakan format film yang sangat kecil yang ditawarkan dalam format stiker. Akhirnya, kamera Mio menggunakan film Polaroid Mio yang merupakan mini Fuji Instax, dicap sebagai Polaroid dan yang masih tersedia pada tahun 2015 seperti Fuji Instax Mini. Ukuran ini menghasilkan foto berukuran billfold. Polaroid masih memasarkan kamera mini format yang dibangun oleh Fuji bermerek seperti Polaroid 300 dan film ini tersedia dengan nama Polaroid dan Fuji Instax mini yang bisa dipertukarkan.

*Dalam sebuah gambar dua warna, hitam-putih, secara umum gambar berwarna hitam merupakan ruang positif, sedangkan ruang di sekelilingnya (putih) adalah ruang negatif.

 

Kamera Instan Selain Merk Polaroid

Kamera instan sudah ada sebelum penemuan kamera instan Edwin Land. Kamera-kamera ini bagaimanapun masih tergolong sulit untuk digunakan karena kurang efiesien.

Setelah penemuan kamera instan Land dibawa ke pasar pada tahun 1948, beberapa kamera instan yang berbeda dikembangkan, beberapa menggunakan film yang kompatibel dengan Polaroid seperti kamera oleh Keystone, Konica, dan Minolta. Yang lainnya tidak sesuai dengan kamera dan film Polaroid, yang paling terkenal dari yang dibuat oleh Kodak, seperti seri EK dan kamera Kodamat.

Kemudian, Fujifilm mengenalkan kamera dan film instan di pasar tertentu. Setelah mengambil alih sebuah pabrik Polaroid tua di tahun 2008, Proyek Impossible yang berbasis di Belanda mulai memproduksi film instan untuk kamera Polaroid. Ini membantu membangkitkan minat baru dalam fotografi instan.

Berikut adalah tipe-tipe lain selain merk Polaroid, Urbaners:

 

Kamera Kodak EK dan Kodamatic

Kamera Kodak EK dan Kodamatic menerima Kodak yang mengembangkan film instan integral, hampir serupa dengan film Polaroid SX-70. Namun ada cerita enggak enaknya, Polaroid mengajukan tuntutan pelanggaran paten terhadap Kodak, dan akhirnya Kodak terpaksa menghentikan pembuatan kamera dan film. Kodak juga dibiarkan membayar ganti rugi kepada pelanggan yang ditinggalkan tanpa menggunakan kamera mereka yang sekarang sudah tidak berfungsi lagi. Banyak kamera instan Kodak masih ada dan bisa ditemukan di situs lelang. Kodak juga kehilangan kontrak untuk memproduksi barang-barang Polaroid yang kemudian hanya melakukan produksi rumahan saja.

Kodak EK.

 

Fujifilm

Beberapa tahun terakhir, Fujifilm memperkenalkan sederet kamera dan film instan di pasar Jepang dan Asia. Fujifilm menyebut kamera instan mereka, Fotorama. Dimulai pada awal 1980an seri F kamera termasuk F-10, F-50S dan F-62AF. Pada pertengahan 1980an ia memperkenalkan seri 800 dengan model seperti MX800, 850E, dan Mr Handy yang bisa dilipat.

Pada akhir 1990an Fujifilm memperkenalkan seri kamera baru yang menggunakan film baru bernama Instax, yang hanya tersedia di pasar di luar AS. Instax tersedia dalam ukuran yang lebih kecil dengan diperkenalkannya Instax Mini/Cheki line. Polaroid's Mio tersedia di Amerika Serikat, menggunakan film yang sama dengan seri Fujifilm Instax Mini namun diganti namanya menjadi film Mio. Tak satu pun produk Fujifilm dijual secara resmi di Amerika Serikat, walaupun isi film yang kompatibel dengan Polaroid tersedia melalui beberapa distributor fotografi yang lebih besar. Dengan pengumuman tahun 2008 produksi film Polaroid berhenti, film jenis Instax dan peel terpisah tersedia untuk pasar yang lebih luas.

 

Lomography

Pada tahun 2014, Lomography mendanai pembuatan kamera instan baru, Lomo'Instant, dengan mengumpulkan lebih dari US $ 1.000.000 pada situd penggalangan dana, Kickstarter. Seperti kamera Mini Instan dari Fujifilm, Lomo'Instant juga menggunakan film Mini Instax. Tahun berikutnya, perusahaan ini merilis Lomo'Instant Wide, sebuah variasi pada Lomo'Instant asli yang menghasilkan foto yang lebih besar dengan menggunakan film Instax Wide Fujifilm. Gambar-gambar ini lebih mirip ukurannya dengan film Polaroid asli. Pada musim panas 2016, Lomography mengumumkan pengembangan kamera instan baru. Disebut Lomo'Instant Automat, Lomografi mengklaimnya sebagai "the most advanced automatic instant camera.”

 

MiNT Camera

Didirikan pada tahun 2009, MiNT mengambil konsep original SX-70 dan layanan profesional untuk pecinta Polaroid. Tujuan utamanya adalah perbaikan dan pengembangan dari kamera Polaroid, dengan dua MiNT Polaroid Warranty Centres. MiNT Camera telah bermitra dengan The Impossible Project, produsen bahan fotografi instan. Pada tahun 2015, MiNT Camera merilis revolusioner, sebuah reflektor lensa kembar antik yang hasilnya  terlihat seperti kamera instan tapi dengan menggunakan film mini instax Fuji, bukan film SX-70. Pada 2016, mereka meluncurkan Ultimate Flagship SLR670-S, yang memiliki tampilan Polaroid SX-70 dan dilengkapi dengan teknologi baru bernama ISO 640 dan Time Machine.

MLDSPOT TV Season 6 Hadir Dalam Format Baru

Mon, 03 August 2020
MLDSPOT TV Season 6 Hadir Dalam Format Baru

Berdiam diri di rumah bukan berarti tidak melakukan apa-apa, Bro! Banyak hal yang bisa lo eksplore meskipun dengan ruang yang terbatas. Seperti MLDSPOT TV Season 6 yang akan hadir dengan format baru. Pandemi global yang mengakibatkan masyarakat dianjurkan untuk diam di rumah, konten-konten MLDSPOT TV Season 6 pun nantinya akan diproduksi dari rumah, baik host maupun nara sumbernya. Meski begitu, tidak mengurangi insight dari setiap episode. Bahkan, pengulasannya lebih dalam dan detail.

Selain mendapatkan insight dan inspirasi menarik, lo juga berkesempatan untuk memenangkan voucher Blibli.com senilai Rp500.000, masing-masing untuk 3 (tiga) orang pemenang di setiap episode MLDSPOT TV yang tayang di .NET setiap Minggu, pukul 22.00 WIB. Seperti apa quiz mingguannya? Pantengin terus media sosial MLDSPOT!

 

TERMS & CONDITIONS

  1. Peserta harus merupakan warga negara Indonesia.
  2. Memiliki identitas diri yang masih berlaku (Kartu Pelajar/KTP/Paspor) dan berusia di atas 18 tahun, yang harus dapat dibuktikan pada saat verifikasi penentuan pemenang.
  3. Memiliki akun Twitter, Instagram, dan Facebook.
  4. Follow akun MLDSPOT:
  5. MLDSPOT TV Quiz berlangsung di akun Instagram MLDSPOT.
  6. MLDSPOT TV Quiz berlangsung selama hari Minggu-Rabu (4 hari).
  7. Cara ikutan:
    • Tonton MLDSPOT TV setiap hari Minggu, pukul 22.00 WIB di NET.
    • Jawab pertanyaan yang akan ditampilkan lewat akun Instagram MLDSPOT pada saat tayangan MLDSPOT TV di NET. berlangsung dengan sekreatif mungkin.
    • Menjawab pertanyaan di post Instagram: jawab di kolom komentar dengan menggunakan hashtag #QUIZMLDSPOTTVS4
    • Repost postingan MLDSPOT ke IG Story, dan mention 2 orang temen lo, dan simpan di highlight.
  8. Pemenang & Hadiah:
    • Akan ada 3 (tiga) pemenang per episode yang mendapatkan voucher Blibli.com senilai Rp500.000.
    • Pemenang akan diumumkan pada hari Jumat (2 hari setelah quiz berlangsung) di akun Instagram MLDSPOT.
    • Pemenang harus bersedia memberikan data diri lengkap (foto kopi KTP, SIM) untuk proses verifikasi hadiah melalui DM Instagram MLDSPOT.
    • Hadiah akan diproses setelah verifikasi data diri pemenang.
    • Jika pemenang tidak melakukan verifikasi data diri selama kurun waktu dua hari setelah pengumuman dilakukan, maka hadiah dianggap gugur.
    • Hadiah yang diberikan tidak dapat ditukarkan dengan barang lainnya/diuangkan/dipindahtangankan.
  9. Keputusan Juri tidak dapat diganggu gugat.
  10. Syarat dan ketentuan dapat berubah sewaktu-waktu tanpa pemberitahuan sebelumnya.