Trendings
Sabtu, 18 September 2021

Ngulik Otomotif Klasik Lebih Dalam Bareng Jujuk Margono & Steven Gunawan

  • Share

Kali ini Ryo Wicaksono berkesempatan ngulik dan menggali inspirasi lebih dalam lagi soal otomotif klasik. Dua narasumber yang diangkat pun gak main-main, ada Jujuk Margono, seorang classic car enthusiast yang dikenal luas oleh para penggemar mobil klasik, juga Steven Gunawan, founder dari freundwagen, sebuah platform jual beli mobil klasik dan modern yang juga punya koleksi mobil klasik yang gak kalah mentereng.

 

(RW) Kenapa lo suka mobil klasik?

 

(SG) Sebenarnya gue suka semua mobil in general, tapi emang lebih demen ke mobil Jerman, terutama BMW dan Mercedes. Aura mobil pabrikan Jerman tuh berasa ganteng dan superior, patut buat diidam-idamkan pada waktu gue masih kecil. Ketika akhirnya nyemplung ke dunia jual-beli mobil klasik pun ga semata-mata karena cuan aja sih, tapi ada keinginan juga buat cobain bermacam-macam mobil, tapi karena limited budget ga mungkin untuk pelihara puluhan mobil. Apalagi dengan terjun ke dunia jual-beli mobil gue punya kesempatan buat nyobain banyak mobil yang gue belum pernah coba.

 

(JM) Gue juga sempat punya experience yang sama di dunia jual-beli mobil. Tapi mungkin beda kondisinya karena jaman dulu belum ada sosial media. Jaman gue dulu jual-beli mobil masih lewat kolom jual beli mobil di Pos Kota. Kalau dari cerita Steven tadi bagus banget ya, gimana dia bisa bikin passion bisa jadi cuan sih cakep banget. 

 

(RW) Setelah lo mulai tertarik, awal mula lo mulai ngulik dan terjun ke mobil klasik gara-gara apa?

 

(SG) Sebenarnya awalnya gue ga pernah kepikiran untuk terjun di classic, karena keterbatasan modal, gak mungkin dong kalau gue pengen Ferrari Modena yang muluk-muluk banget. Gue coba-coba hunting mobil pertama Mercedes E46 atau W203, sampai pada kesimpulan seri E46 dan E39 harganya mirip nih, akhirnya gue main di E39 di awal tahun 2018. Gue dapet waktu itu gak sampai 100 juta, gue pikir kalau kelas gue bisa beli mobil begini, merambatnya mulai di situ modern-classic aja.

 

(JM) Kalau gue sejujurnya mulai justru dari motor. Motor pertama Yamaha Alfa 2 tak buat kebut-kebutan dan gue jatuh. Abis gue diomelin bokap gue dan gue gak dibolehin naik motor lagi. Jadi waktu itu gue dibeliin mobil yang harganya ga beda jauh sama motor, VW Kodok gue beli tahun 1994 di harga 3,5 juta. Terus dari situ gue belajar karena mobil gue itu rusak mulu. Salah satu pengalaman gue paling berharga juga dengan mobil pertama gue itu ketika gue nyeperin mobil VW Kodok gue. Mobil kedua gue Starlet kotak, di situ gue belajar ngedandanin. Sempet kebut-kebutan liar lagi dan tabrakan. Kapok dan setelah itu gue fokus ngedandanin mobil aja. 

 

(RW) Kalian punya koleksi mobil apa aja sih sekarang ini?

 

(JM) Dari dulu gue dan istri selalu punya keinginan punya Mini, sampai akhirnya sekarang kesampaian. Dan namanya mobil impian dan gue sayang banget, definisi gue sayang ke mobil tuh gue pengen ketemu tiap hari. Jadi ya Mini gue gue pake buat mobil harian. Ada satu lagi mobil impian yang belum kesampaian sampai sekarang itu Mercedes Station Wagon, pengen bangetnya sih seri Tiger S123.

 

(SG) Gue sekarang lagi punya BMW E30 318i yang 40 1989, mobil Mas Boy. Sudah setahunan mobil itu yang gue keep untuk harian. Di luar itu paling ya gonta-ganti mobil dagangan sih. Tapi itu bukan mobil impian gue, Mercedes Sl R230, yang masih mata kacang, dan kalau bisa warna silver sih.

 

(RW) Pertanyaan untuk Steven nih, kan lo sampai sekarang masih aktif jual-beli, kalau di freundwagen sendiri proses kurasi untuk barang yang keluar-masuk itu gimana?

 

(SG) Sebenarnya sih gak ada rumus yang gimana-gimana sih, setiap mobil yang masuk gue nulis caption setelah gue test drive kan pasti, dari situ udah ngalir aja. Paling kalau ketemu mobil-mobil langka sih yang gue harus research dulu sebelum menulis caption. Gue lebih cerita sih soal driving experience nya.


Dan masih banyak lagi keseruan obrolan Ryo Wicaksono dengan Jujuk Margono dan Steven Gunawan membedah hobi mobil klasik di Indonesia. Ada segment kedua narasumber menjawab berbagai pertanyaan dari kolom komen Instagram juga. Jadi jangan ketinggalan versi full obrolan ini di sini atau versi audio-nya di sini

Comments

keren abis
antik klasik