Inspiring People
Sabtu, 08 Januari 2022

Arsitektour Indonesia Jawab Kekhawatiran Millennial Soal Beli Rumah

  • Share
  • fb-share
Arsitektour Indonesia Jawab Kekhawatiran Millennial Soal Beli Rumah

 

Coba yang ngaku generasi milenial mana suaranya? Gue yakin saat ini banyak kekhawatiran yang lagi kalian alami, entah soal dilema soal karir, rencana kehidupan berumah tangga, sampai ini nih yang paling penting yaitu punya rumah sendiri.

 

Pasti banyak dari lo yang mikirin soal kesanggupan beli rumah, karena biasanya lo bakal dihadapkan sama dua pilihan ketika lo mau beli rumah:  Lokasi strategis tapi harganya gila-gilaan, atau harga terjangkau tapi letaknya jauh dari kantor atau tempat lo biasa beraktivitas. Nah, pilih dulu tuh sesuai budget lo biar ke depannya nggak bikin repot lo sendiri.

 

Buat lo yang butuh inspirasi, kali ini Reza Alqadri (RA) sebagai host MLDPODCAST bareng Hilman Ferdinand (HF) dari tim Youtube channel Arsitektour Indonesia bakal ngebahas seputar dunia properti. Arsitektour Indonesia sendiri udah dikenal sebagai channel yang biasa ngasih review tentang rumah dengan beragam opsi harga, dan juga sesekali me-review hunian dalam bentuk apartemen.

 

Meskipun baru dimulai sejak kuartal kedua di masa pandemi tahun 2020, channel Arsitektour Indonesia langsung mendapat respon positif hingga mendapatkan puluhan ribu subscriber dalam waktu satu tahun aja. Karena kalo lo lihat, mereka bukan cuma ngasih info harga atau kelengkapan rumahnya aja, tapi detail informasi tentang bahan-bahan apa yang digunakan rumah tersebut juga ikut dibahas. Jadi ada banyak selipan edukasi buat kita semua yang masih awam soal rumah.

 

(RA) Nih kalo salah benerin ya? Lo bikin channel di bulan Juni 2020, lo bikin akunnya malah house tour. Gimana sih kok bisa kepikiran bikin akun ini dan lo nyangka nggak sih pertumbuhannya secepat ini?

 

(HF) Iya benar di bulan Juni, dan kalo lo tanya kaget atau nggak, gue aja juga kaget bisa diajakin di MLDPODCAST ini. Sebenarnya gak diduga banget sampai cepat kayak gini. Nah, awalnya pekerjaan kita di stop sama Pak RT/RW karena dulu waktu awal pandemi lagi ngerjain bangunan dan semua tukang-tukang dipulangkan itu bahkan pulangnya naek truk sampah karena bus nggak ada yang beroperasi. Habis itu anak-anak datang ke rumah terus iseng bikin konten awalnya channel gosip-gosip luar negri tapi hasilnya zonk aja, akhirnya ya udah back to basic ngebahas yang nggak jauh sama dunia kita soal rumah. Habis itu tetangga gue nih kerja di BSD terus ngasih ijin buat review rumahnya, ya udah deh konten awalnya soal rumah dari situ.

 

(RA) Ohh oke. Yang gue perhatiin nih, ini kalo misalnya di Arsitektour Indonesia harga rumahnya dibawah 1-2 Miliar. Berarti lo tuh lebih ngincer pasar yang buat anak muda gitu ya atau gimana?

 

(HF) Nggak juga sih sebenarnya, kalo yang lo tau sebenarnya kita ada yang konten review yang rumahnya 300-400 jutaan bahkan kita pernah review yang harganya 6 Miliar. Kita nggak batasin aja sih, kita cari yang emang available juga dipake buat di review.

 

(RA) Ini bener-bener kalo kita liat videonya di Arsitektour Indonesia soal pentingnya investasi properti sejak dini sama modal yang terbatas, tapi ada juga nih mas soal harga rumah yang nggak terjangkau buat anak muda. Kalo lo ngelihat hal gini gimana?

 

(HF) Balik lagi ke pola pikir sih menurut gue mas. Sekarang gini sih, maksud gue kita tuh selalu jangan mikir kayak gitu. Kenapa kita nggak pengen mimpi jadi orang yang punya rumah banyak itu. Harus tanamkan di mindset kita, lebih enak punya rumah banyak kan daripada tuanya kita masih kontrak.

 

(RA) Oke oke, masalah ini mulai terselesaikan pelan-pelan nih haha.. Balik lagi soal gini nih mas, kita tuh pengen punya rumah terus cari cara beli rumah dan pilih developer yang bonafit nih. Ini hal yang nggak diajarin waktu sekolah milih developer seperti itu, kalo misalnya lo sendiri sebagai anak muda apakah paham untuk hal seperti ini tuh penting nggak sih? Apalagi untuk kita yang first time house owner.

 

(HF) Oke sebenarnya kita perlu edukasi yang lebih banyak. Lo tau nggak sih, misalnya gini kalo lo mau ambil rumah pake KPR, itu kalo misalnya bank lihat developernya gak bonafit dia nggak akan ngasih KPRnya karena bank nggak mau ambil risiko. Berarti itu kenapa kita lebih gampang ambil KPR dan KPR itu pasti meyakinkan meriksa developernya.

 

(RA) Lo berarti awal bikin akun di pertengahan tahun 2020 sampai sekarang dan sudah malang melintang keliling ke banyak properti di Jabodetabek lah ya. Dari rumah yang sudah lo review, favorit lo ada di mana nih so far?

 

(HF) Agak susah nih kalo gue jawab. Summarecon Bogor itu keren banget semua interiornya nggak pernah nggak keren, terus kalo Discovery Bintaro itu dia bisa imbang antara luar dan dalamnya tapi dalamnya gak sebagus Summarecon. Kalo ngomongin Sinarmas yang kemaren kita review itu gue baru lihat sih rumah 6M tuh ternyata ya begitu. Menurut gue semua bagus sih mas, punya poin plus masing-masing. Cuma kalo gue jawab satu, gue suka Summarecon Bogor soalnya di belakang ada kolam renang, di depan kamar tidur lo ada lapangan golf, dan harga cuma 3M itu seru sih.

 

Nggak ada habisnya kalo ngebahas soal rumah bareng Arsitektour Indonesia, dan selanjutnya masih tersisa ngobrol informasi rate harga rumah yang terjangkau sampai ngebacain pertanyaan dari komentar para followers MLDSPOT. Jangan kelewatan tonton episode penuh hanya di MLDSPOT TV, di sini. Dengerin juga versi audionya di sini.


Survei dikit deh, kalo lo punya rumah lo pengennya yang style-nya gimana? Tulis di kolom komentar ya, bro.

Comments
Sandi Widiyantoro
Khawatir itu boleh-boleh saja, asalkan jangan terlalu berlebihan.
Topik Septiani
Artikelya oke..