Inspiring People
Senin, 11 April 2022

Deep Talk Awkarin x Citta Ngulik Fenomena Cancel Culture

  • Share
  • fb-share
Deep Talk Awkarin x Citta Ngulik Fenomena Cancel Culture

 

Belakangan lo pasti sering baca komentar atau thread di sosial media yang bikin lo geleng-geleng kepala. Gak habis pikir kok bisa sekian banyak orang nge-bash satu pihak secara massal bahkan sampe keluar kata-kata kasar. Buat lo yang baru tahu, jadi fenomena semacam ini punya nama yaitu cancel culture. Kabarnya fenomena ini udah biasa terjadi apalagi di negara yang pengguna sosial medianya tinggi, kayak Korea misalnya.

 

Cancel culture mungkin bisa dibilang representasi dari ungkapan “jempolmu, harimaumu”. Fenomena yang ngegambarin betapa powerful-nya kekuatan media sosial. Gimana semua pengguna smartphone, mulai dari anak kecil sampai dewasa, jadi punya power buat membentuk sebuah opini massal. Yang sebenernya bisa banget dimanfaatin haters buat mengajak netizen lainnya membenci orang tertentu.

 

Nah, lewat MLDSPOT episode ke-75, Oza Rangkuti (OR) selaku host kita bareng Cania Citta (CC) dan Karin Novilda (KN) atau Awkarin bakal ngobrol habis-habisan tentang fenomena cancel culture yang semakin meledak. Sebelum membahas lebih dalam, MLDSPOT udah kasih kesempatan kepada followers setia di Instagram buat ngajuin pertanyaan atau statement seputar fenomena satu ini. Yok kita bahas satu-satu.

 

@takercelasea: Apaan tuh artinya cancel culture?

 

(KN) Ini menurut dari gue aja yang gue pelajari juga ya. Cancel culture muncul dari adanya orang-orang yang sadar akan hal-hal atau isu yang harus dibahas atau nggak. Ini tuh kayak step gitu loh dari walk out culture, call out culture, baru akhirnya cancel culture. Jadi kayak yang gue liat ya cancel culture sejenis kayak ngeboikot, dan bisa menjadi alat demokrasi sih. Menurut gue mungkin untuk beberapa bahasan-bahasan yang nggak sampe ke ranah hukum bisa diadili, mereka akhirnya menggunakan media sosial atau kekuatan orang-orang bersama untuk meng-cancel seseorang, publik figur, atau mungkin instansi atau apapun itu. It could be good, it could be bad juga menurut gue.

 

(OR) Ada nggak sih instansi atau orang yang kebal dengan cancel culture?

 

(CC) Ya orang yang disukai semua orang.

 

(OR) Berarti kalo kita dicintai tuh kita nggak bakal kena dengan cancel culture? Atau sebenarnya semua orang bisa kena?

 

(CC) Problemnya, ada nggak orang atau institusi yang disukai semua orang? Nah kemungkinan nggak ada kan. Jadi ya semua berisiko bisa kena cancel culture. Kalo sisi definisi bisa ambil dari pakai apa yang dijelasin Karin ya. Sederhananya orang emang melakukan pemboikotan terhadap orang ya karena lebih spesifik. Nah, sebenarnya kita sih walaupun baru ngerasainnya sekarang, tapi kalo liat dengan cara manusia berinteraksi sosial harusnya nggak menunggu internet ada. Kayak misalnya gini, kita pasti akrab dengan istilah pengucilan, ya nggak sih? Itu sudah ada dari dulu banget, cuma tinggal mediumnya aja sih yang berubah. Mungkin dulu kan sebelum ada internet, ya di dunia pertetanggaan atau di sekolah.

 

@deliaangeline: Pernah punya doi posesif banget, akhirnya tiap orang yang udah keliatan posesifnya pasti gue cancel

 

(OR) Nah kalo ini tuh bukan cancel culture kan atau gimana nih?

 

(CC) Kalo gue sendiri sih mendefinisikannya tentang tindakannya yaitu nge-cancelnya itu, jadi lo mau nge-cancel satu orang dan lo nya sendiri pun nge-cancel itu sama aja ngelakuin cancel culture.

 

(KN) Atau itu mungkin definisi turunan yang cancel culture aja sih, seperti yang gue bilang ya mostly yang terjadi di sekitar kita adalah orang-orang banyak meng-cancel satu orang atau mungkin ada juga dari individual misalnya gue cancel cancel cancel orang kayak gini nih gue nggak suka. 

 

(OR) Berarti ini bukan budaya baru kan ya, sudah ada dari dulu beda bentuknya aja. Jadi dulu bisa dibilang pahlawan-pahlawan dulu yang diasingkan tuh sebenarnya juga cancel culture.

 

(KN) Cuma belum ada kayak ucapan atau bahasanya tuh.

 

(CC) Iya, mungkin ada, cuma namanya yang kayak tadi sih kayak mengucilkan atau diasingkan.

 

(OR) Di kehidupan sehari-hari misalkan pas jaman kampus, ada teman kita yang nggak asik, terus kita nongkrong kita bilangnya nggak keluar rumah padahal nongkrong berlima. Itu cancel culture juga kan? Contoh lebih sehari-harinya ada nggak sih?

 

(CC) Ya emang gitu sih umumnya. Misal di tongkrongan ya ada nggak sih yang lo nggak izinin nongkrong sama lo gitu kan, in one way or another. Biasanya kan dia ngelakuin ini nih, ya udah kita cancel aja karena perilakunya ini nggak bisa ditolerir, nggak acceptable sih. Dan itu yang ada di kehidupan sehari-hari, somehow itu penting juga ya seperti yang tadi lo bilang ngapain orang-orang nggak asik dikasih tempat.

 

(KN) Cania dengan pikirannya itu loh hahaha..

 

(OR) Ya ya kayaknya itu berlebihan deh kayaknya gue nggak pernah ngomong gitu haha..

 

Wih, bahasan soal cancel culture makin panas aja nih bro. Dari sini aja lo udah bisa kebayang keseruan obrolan mereka bertiga kayak apa. Pastinya masih banyak topik lainnya yang mereka bahas, mulai dari ekspektasi besar Cania yang berakibat kena cancel culture, pelajaran masa lalu dari Awkarin, sampe netizen Indonesia yang nggak ada lawannya kalo udah urusan cancel meng-cancel. Simak versi penuhnya di sini, hanya di channel Youtube MLDSPOT TV. Dengerin juga versi audionya hanya di MLDPODCAST, cek di sini bro!


Kalo versi lo kayak gimana nih, pernah nge-cancel atau malah sering kena cancel? Share cerita seru lo di kolom komentar ya. Jangan lupa juga mampir ke website MLDSPOT, simak ratusan artikel menarik dan share ke akun media sosial lo buat dapetin hadiah-hadiah seperti iPhone 12 Pro, PS5, dan banyak lainnya.

Comments
John Hutabarat
oke juga nih
Dela Yuniar Pauzi
Deep Talk Awkarin x Citta Ngulik Fenomena Cancel Culture