Inspiring People
Jumat, 22 Maret 2024

Solo Riding Keliling Indonesia ala Andri "Lie Brothers"

  • Share
  • fb-share
Solo Riding Keliling Indonesia  ala Andri "Lie Brothers"

Lo pernah ngide pengen keliling Indonesia sendirian pake motor gak sih?

Yang jelas, gue langsung kebayang banyaknya persiapan yang harus di ceklis. Mulai dari pakai motor apa, budget, itinerary, wah banyak deh. Tapi bagi Andri atau yang biasa dipanggil A Lie, lo juga bisa mulai keliling Indonesia dengan modal super minim. Pertama, motor lo harus siap beserta dengan segala dokumen pentingnya. Kedua, langsung aja tancap gas ke tujuan lo!

Bener, Andri sendiri sudah sukses keliling ke segala pelosok Indonesia bareng Kawasaki W175 Nation miliknya. Persiapannya serba minim dan modal tancap gas. Andri sudah berhasil keliling arah timur pulau Jawa, Bali, Lombok, Sumba dan Sumbawa hingga ke perbatasan Timor Leste. Doi juga pernah jajal jalur Kalimantan Barat, Sulawesi, hingga berujung ke Banda Neira.

Tapi keseruannya gak sampai situ aja. Ternyata Andri juga punya impian yang dia bawa selama perjalanannya keliling Indonesia. Lo wajib baca kisah lengkapnya disini!

 

Berawal dari Patah Hati dan Modal Spontan

Gak lengkap kalau gue gak tanyain motivasi terbesar Andri ‘kan?

“Pertengahan 2023, gue memutuskan resign dari kerjaan gue sebagai juru masak. Langsung aja deh gue beresin motor dan beli tiket sendirian bersama motornya naik kapal menuju Semarang. Kenapa gue resign? Karena gue habis patah hati, hehe.” Cerita Andri.

Walau terdengar simpel, tapi momen inilah yang membuat Andri langsung tancap gas buat siapin motornya dan segala kelengkapan dokumen buat mulai menyusuri pulau Jawa ke arah timur.

Ketika mutusin buat motoran sendiran, Andri mengaku bahwa dia gak terlalu mikirin detail perjalanannya bakal kemana dan berapa lama. Berhubung, Andri karena emang berniat buat nikmatin setiap tempatnya dan bakal pindah kalo pengen pindah. 

Pulau yang paling lama dia singgahi adalah Bali. Dia sebulan stay di Bali, tanpa satu malam pun nginep di penginapan. Akhirnya, pola ini yang dia terapin di keseluruhan perjalanannya berkat bantuan banyak teman yang dia temuin sepanjang jalan.. 

Berbekal bawa peralatan camping, dia nginep di pantai, di pinggir danau, tempat lain yang gratis dan aman atau menumpang di rumah-rumah penduduk atau teman yang dikenalnya di perjalanan. Andri cerita kalo awalnya dia kenalan dengan seseorang di Bali, lalu setelah mengobrol dan bertukar cerita, dia ngasih rekomendasi kalo mau nerusin perjalanan ke Lombok, bisa nginap di sebuah rumah singgah. 

Setelah itu, di Lombok dia kenal lagi teman yang ngasih rekomendasi nginep di Bima (Sumbawa). Gabung ke komunitas backpacker akhirnya dirasa penting banget buat Andri. Banyak orang yang dikenalnya di komunitas itu jadi tempat dia nginap di beberapa tempat, jadi semacam couchsurfing gitu, guys!

Meskipun nggak ada planning sama sekali buat sampe ke bagian timur Indonesia, karena dia berangkat bulan Juli dan di musim kemarau yang cukup panjang, dia gak sempet banyak kena cuaca buruk. Malah di beberapa tempat pas dia kunjungi lagi gersang dan cukup sulit air.

 

Ternyata Punya Misi Rahasia

Selain niat jalan-jalan healing abis putus, ternyata ketika ngobrol lebih jauh, Andri punya misi rahasia yang akan dia fokusin di perjalanan-perjalanan berikutnya. Misi rahasianya simpel, Andri mau ngumpulin masakan lokal di daerah yang dia temuin saat travelling dan nulis buku soal itu.

Impian ini Andri miliki setelah membaca sebuah buku yang ditulis chef kelahiran Australia. Chef ini travelling keliling Cina dan menulis catatan perjalanannya dan resep masakan daerah yang dia temukan, kemudian balik ke Australia dan buka restoran. 

Terinspirasi oleh buku ini, Andri pun pengen banget bisa ngelakuin hal yang sama, tapi ngaku so far perjalanannya belum terlalu fokus ke kuliner, meskipun selama lima bulan keliling kepulauan bagian Selatan Indonesia, dia udah sering bantuin masak para tuan rumah yang nampung dia. 

Tapi meskipun perjalanannya gak fokus-fokus amat di sisi kuliner, Andri gak menyesal sama sekali karena banyak banget yang bisa dia dapatin selama beberapa bulan kemarin. Liat budaya masyarakat, pemandangan alam yang indah, ke pantai, naik gunung, menyusuri lembah, pokoknya banyak banget keindahan alam dan budaya Indonesia yang dia udah saksikan. 

 

Berbaur dengan Masyarakat Lokal dan Nyicip Kehidupan Mereka

Karena sepanjang perjalanannya ia menumpang dari satu kenalan ke kenalan lain, dia jadi membaur banget sama masyarakat lokal. Di NTB dan NTT dia mulai ngeliat area perbukitan dan banyak daerah dilanda kekeringan. Gak jarang Andri melihat banyak orang di sepanjang jalan bawa jerigen dan jalan jauh buat mengambil air. 

Bahkan, di beberapa tempat banyak warga yang harus beli air bersih dengan harga yang cukup mahal kalo dibandingin sama pendapatan mereka. Sekitar 250 ribu buat 5000 liter sementara penghasilan mereka cuma penyadap nira atau pohon aren buat dibikin gula aren. 

“Di Rote, gue nginep di rumah warga, air bersih itu beli. Gue sampe mau mandi mikir-mikir, liat dulu mereka mandi berapa kali sehari, kalo cuma sekali gue ikut sekali juga pas sebelum tidur, supaya nggak banyak buang-buang air.”

Pas ditanyain tips dan trik gimana cara pendekatan ke masyarakat lokal, Andri kita udah gak perlu-perlu banget lagi belajar bahasa daerah mereka karena rata-rata bahasa Indonesianya udah lancar. Meski begitu, belajar logat setempat itu lumayan ngaruh. Biasanya, mereka akan lebih akrab sama orang-orang yang sudah bisa ngikutin logat mereka. 

Lucunya, Andri ngakuin bahwa dia tipe orang yang cenderung lebih introvert, gak terlalu banyak ngobrol. Jadi kalo udah pada ngumpul dan dia udah cerita karena ditanyain, dia lebih banyak diam dan ngedengerin para penduduk.Tapi ikut nimbrung saat masyarakat lokal lagi ngumpul-ngumpul tuh penting, mingle aja dengan santai. 

Beberapa kejadian ternyata juga bikin sedikit culture shock buat dia. Kayak budaya di Timur Indonesia kan banyak yang menganggap minuman beralkohol sebagai pelengkap ngumpul-ngumpul, dan minumnya banyak banget. Buat Andri yang gak suka minum banyak, biasanya dia bakal menolak dengan sopan atau kalo nggak mempan, malah pura-pura mabuk biar gak disuruh minum lagi. 

Tapi momen indahnya juga banyak, guys, pastinya. Di Lembata dia sempet liat perburuan ikan paus yang karena adat dan budayanya dilindungi, hanya di desa adat ini berburu paus diperbolehkan oleh Unesco. Nyobain daging ikan paus juga dilakuin sama dia, lho. Konon rasanya kayak daging sapi, berserat kayak daging rusa. 

Di salah satu daerah ia juga sempat melihat budaya pasar barter yang udah ada sejak tahun 1800-an. Nuker hasil buruan ama ikan, tuker pisang sama beras, dan lain sebagainya. Seru banget katanya dia bisa ngeliat budaya kayak gitu di masa modern ini. 

Ngebahas soal budaya, Andri juga nge-highlight pola masyarakat yang berpegang teguh ama budayanya. Hal-hal kayak masih tinggal di umah adat dan gak mau di rumah modern, gak terlalu ngikut modernisasi, jadi bahan perenungan. Tapi biasanya, mereka di rumah adat ini udah memilih punya panel surya karena jaringan listrik belum ada, sementara listrik juga dibutuhkan minimal untuk penerangan dan ngecas smartphone. 

Sebelum misah, Andri sempet ngasih pesan buat temen-temen yang pengen travelling motoran, jangan lupa cek kondisi motor harus prima, surat-surat kendaraan diberesin. Sementara buat travelling tanpa motor, meskipun pengennya spontan, tapi tetep harus mikirin dan persiapin dana. Kalo nggak mau nginap di penginapan bisa bawa tenda, atau nginep di mesjid, kantor polisi, pom bensin, ataupun komunitas backpacking dan travelling. 

Dia juga inget dulu headchef-nya sempet berpesan sebelum resign,

“Bahwa hidup bukan tentang apa yang kamu mau lakuin tapi tentang apa yang kamu pilih, jadi pilihlah secara bijak dan jalanin pilihanmu dengan sungguh-sungguh”.


Perjalanan Andri juga bisa lo liat di postingan akun Instagramnya, @lie_brothers. Kalo lo pengen simak cerita Inspiring People lain yang udah kita ajak ngobrol, jangan lupa login ke akun MLDSPOT lo dulu, supaya semua artikel yang lo baca bisa diconvert jadi poin yang bakal bisa lo tuker ama merchandise keren!

Comments
Epul Saepuloh
Thanks artikelnya
Berlian Puji Rahma Hidayati
Kerennn sih ini