Inspiring Communities
Jumat, 03 Maret 2023

Organisasi Retro Game Indonesia (ORGI): Wadah Nostalgia dan Penebus Keinginan Tak Sampai di Masa Lalu

  • Share
  • fb-share
Organisasi Retro Game Indonesia (ORGI): Wadah Nostalgia dan Penebus Keinginan Tak Sampai di Masa Lalu

Game udah jadi salah satu industri yang paling seksi buat para pebisnis sejak lama. Menurut catatan statista.com, ada lebih dari tujuh ribu game yang dirilis platform Steam di tahun 2022 lalu, loh. Ini menunjukkan kalau penggemar video game itu enggak pernah berkurang.

Tapi di antara banyaknya gamers masa kini, masih ada loh segelintir orang yang tetap menyukai mainan-mainan jadul. Salah satu alasan para gamers rela ninggalin faktor visual dan teknologi di game zaman sekarang, adalah buat ‘balas dendam’ dengan masa kecil yang kurang bahagia.

Ya, kurang lebih begitu lah yang ada di benak Emir, sang founder Organisasi Retro Game Indonesia alias ORGI. Komunitas ini lahir setelah Emir iseng mengunjungi Flea Market di Bandung tahun 2012. Katanya nih, ‘balas dendam’ tadi muncul waktu Emir ngeliat produk keluaran Nintendo yang lagi dipajang di sana.

“Waktu ketemu barangnya di Flea Market, gue ngalamin nih tetangga gue yang punya dulu. Gue enggak kesampaian punya kayak gitu. Dari harganya dulu, itu emang mainannya buat orang-orang berduit lah,” kenang Emir waktu ngobrol bareng gue soal background story dibalik berdirinya ORGI.

Gimbot Bikin ORGI Populer

Setelah momen di Flea Market tadi nih, Emir pelan-pelan mencari kenalan penjual game jadul di internet. Sampai akhirnya dia memutuskan untuk bikin sebuah grup di Facebook yang bisa nampung para penggemar game-game jadul. Awal mulanya, grup tersebut cuma dibuat untuk teman-teman dekat yang juga punya ketertarikan sama seperti Emir, yaitu gimbot.

“Akhirnya kita ngerasa, ‘Nih kayaknya gak seru kalau speknya cuma gimbot doang’. Akhirnya kita main ke konsol, diperluas lagi. Pokoknya batas game retro kita itu di 2002, atau Playstation 2. Nah, karena kita makin berkembang, di tahun 2013 kita ubah namanya jadi ORGI, gitu.” tutur Emir lagi.

Setelah ganti nama, popularitas grup malah makin meningkat. Bahkan sekarang anggota ORGI udah lebih dari 10 ribu orang, loh! Dari popularitas yang makin naik ini nih, ORGI jadi sering dapat undangan buat hadir di banyak acara.

Salah satu acara yang pernah dihadiri ORGI adalah Festival 90’an yang diadakan kelompok Generasi 90’an. Waktu itu, ORGI punya ide buat bikin stand mainan gimbot seperti zaman dulu. Gimbotnya juga diikat pakai tali gitu deh, yang dulu bakal ditarik kalau masa sewanya udah abis.

Enggak disangka, antusias pengunjung acara ternyata gede banget. ORGI berhasil menyedot perhatian dari semua kalangan. Khususnya para orang tua milenial yang mau nostalgia dengan mainan zaman dulu.

“Rata-rata sih mereka bawa anaknya. Kalau anaknya sih ke mana-mana aja ngeliat action figure. Bapak ibunya sibuk main (ketawa). Anaknya dibiarin aja ke mana, gak tertarik. Mereka gamenya di handphone udah keren-keren kan,” kenang Emir.

Bersosialisasi Lewat Game Jadul

Emir lanjut cerita ke gue soal momen ketika ORGI hadir di acara Comic Con. Beda dari acara Festival 90’an sebelumnya, acara ini nih lebih banyak dikunjungi sama generasi yang lebih muda dan enggak sempat ngerasain momen bermain game jadul. 

Emir cerita kalau beberapa pengunjung anak muda ini kelihatan kurang antusias gitu sama stand ORGI yang ada di acara tersebut. Beberapa cuma lewat, tapi ada juga yang tertarik biar pun sedikit.

“Lucunya begini, kalau mereka main game zaman sekarang, itu main game bisa nge-save di mana aja, kapan pun bisa di-save. Nah, mereka kaget, kalau kita main di game zaman dulu, mau ke level segitu ya kita harus nyatetin password-nya, kodenya apa.

“Kata mereka, ‘kok game zaman dulu lebih susah, ya? Walau grafik sederhana, tapi skill bermain game-nya itu benar-benar beda banget lah. Kalau sekarang, misalnya kayak Zelda yang udah open world, lo bebas mau ngapain aja. Kalau game zaman dulu kan cuma ada satu jalan untuk sampai ke finish.” jelas Emir.

Bukan cuma lebih menantang, Emir juga menjelaskan kalau game jadul itu enggak makan ongkos besar. Sebabnya nih, para pemain bisa saling tukar-tukaran game. Nah dari sini, keliatan banget kalau game jadul bisa nyambung sosialisasi diantara pemainnya.

“Kalau game dulu tuh, kita punya satu catridge, pas tamat yaudah kita tuker-tukeran minjem sama temen kan. Kalau game modern terlalu banyak expansion-nya, tambahan level. Udah gitu game sekarang, lo mau menang kudu bayar. Tambah aksesoris lah. Jadinya duit lagi, duit lagi,” katanya.

“Misalnya Final Fantasy VII, buat tambahin level harus di-update terus dan itu berbayar kan? Kalau dulu kita sebatas beli satu kaset game, yaudah. Bisa kita banggain ke temen, bahkan bisa kita tuker pinjam gitu.”

Banyak Belajar Dari Game Jadul

Buat yang lo mengalami zamannya, game jadul mungkin dulu hanya sebatas hiburan semata. Tapi tanpa disadari, game jadul itu justru bisa memberikan banyak manfaat, loh. Emir punya teori yang menarik nih soal ini.

Emir cerita kalau beberapa temannya belajar banyak dari game jadul. Contohnya game RPG. Biar bisa menyelesaikan sebuah level, para pemain harus menyimak dengan baik dialog-dialog, yang semuanya pakai bahasa Inggris, buat paham jalan ceritanya.

Nah karena ini, Emir melihat beberapa teman di sekitarannya jadi bisa bahasa Inggris lebih baik. Selain itu, game jadul juga melatih kesabaran pemainnya.

“Kayak gue main Final Fantasy itu, sampai sebulan setengah, atau Final Fantasy di Nintendo yang seri pertama kedua itu melatih kesabaran,” kata Emir.

“Kita harus mengerti jalan ceritanya, harus dipelajarin. Jadi di situ kita harus belajar bahasa asing, Bahasa Inggris utamanya. Banyak teman-teman gue belajar Bahasa Inggris, bisa karena dari game. Soalnya rasa ingin tahunya dan penasarannya, buat ngerti jalan cerita gamenya ya mereka harus baca ceritanya itu.”

Lewat komunitas ini, Emir juga titip pesan buat anak-anak muda zaman sekarang supaya mulai mencoba lagi game jadul. Sebab menurut Emir, manfaatnya tuh banyak banget. Salah satunya untuk mengurangi unsur kekerasan di game-game zaman sekarang.

Dengan nyobain game jadul, lo juga bisa ngerasain pengalaman baru main bareng sama orang tua. Pastinya bakal jadi momen seru bareng keluarga, nih!

Itu dia cerita dari salah satu komunitas inspiratif yang berhasil gua spotlight. DI MLDSPOT, lo bisa mendapatkan cerita seru local greatness lain seputar produk, tempat, hingga people yang inspiring juga.

Bukan cuma itu, lo juga bisa dapetin rewards keren dengan jadi member dan ngumpulin MLDPOINTS lewat website MLDSPOT. Baca terus MLDSPOT untuk mendapatkan info-info ter-update lainnya ya!

Comments
Agus samanto
ingat masa kecil dulu
Angga Rino
Mantap bro