Inspiring People
Rabu, 11 Mei 2022

Banyak yang Salah Kaprah, Tretan Muslim dan Hasan Askari Bongkar Arti “Healing”

  • Share
  • fb-share
Banyak yang Salah Kaprah, Tretan Muslim dan Hasan Askari Bongkar Arti “Healing”

Kosakata baru kayaknya selalu ada aja ya tiap harinya? Ada yang makes sense, lo paham itu diambil dari istilah asing, sampe ada yang bikin heran sampai lo bertanya-tanya, ‘apaan tuh artinya?’ Makin bikin penasaran lagi kalo sampe kosakata itu rajin digunakan anak-anak tongkrongan. Sebut aja cancel culture, deep talk, overwork, staycation, trust issue, dan yang lagi tren banget adalah healing.

Gue nangkepnya kata ‘healing’ punya makna yang lebih dalam. Tapi kalo gue liat dari apa yang seliweran di sosial media, kok kata ‘healing’ tuh seakan ngegantiin peran kata ‘refreshing’ supaya lebih kekinian aja ya? Pasti lo sering temuin temen atau influencer yang lo follow, update Instagram pas lagi liburan ke Bali atau tempat destinasi wisata yang menyenangkan lainnya dengan caption atau tulisan ‘healing’.

Nah, sebenarnya definisi ‘healing’ sendiri tuh aslinya gimana sih? Di MLDPODCAST Episode #76, Oza Rangkuti (OR) selaku host mau ngajak Hasan Ashari (HA) dan Tretan Muslim (TM) buat membedah habis-habisan makna dari ‘healing’. Simak langsung obrolannya di bawah ini, bro!

(OR) Sebelum jauh ngobrolin healing kayak gimana, kita bacain komen pilihan yang sudah kita share di Instagram dengan pertanyaan ‘Kira-kira kalo lo healing mau ngapain?’

@ramalbesd: Drakoran sama istri

@hanifmaulanaf: Main game, currently rox

@mbalmah: Makan enaaaak

(OR) Nah, gimana bang Hasan yang pertama dari definisi healing sendiri tuh apa sih dan sebenarnya perlu nggak sih?

(HA) Nggak nggak, aku pengen bang Muslim dulu karena yang ngajak aku bikin konten ‘Are We Okay?’

(TM) Menurutku pribadi ya, healing tuh ya kalo bahasa zaman dulu kan refreshing bro, sekarang aja healing tuh kayak, ada apa nih, gitu bro. Jadi kayak penyegaran pikiran dari kerja, ya nggak harus overwork juga. Misalnya dia Senin sampai Jumat kerja, Sabtu-Minggu dia nggak terlalu stress tapi dia menganggap ke Sentul makan-makan cilok healing, ya nggak apa-apa nggak usah dikatain bro. Sederhananya bagi aku adalah break dari rutinitas.

(HA) Nah, itu dia definisi healing-nya tuh udah geser. Heal itu kan menyembuhkan, menyembuhkan dari apa? Dari yang dulunya sakit kalo ada sakit baru kita berobat atau menyembuhkan diri. Dan memang  proses menyembuhkan diri tiap orang punya yang efektif masing-masing. Ada yang emang butuh quality time, ada yang emang butuh recharge misal dia introvert jadi dia spent too much time dengan orang banyak aku mau menyendiri sehari dua hari. Tapi kalo yang makan, sebuah bentuk healing, itu aku nggak pernah denger. Boleh lah liburan ke Bali tuh sering lah ya, cuma itu salah kata aja sebenarnya pengennya refreshing karena dia penat bukan sakit ya kan, kalo sakit baru heal, nah sekarang ini bahkan bukan hanya kata penat pake healing tapi laper.

(OR) Laper pun kayak warteg kali ya healing, masa gitu? agak aneh haha..

(TM) Mungkin aku membela mbak mbalmah tadi ya, dia tuh makannya bukan makan yang sehari-hari mungkin bro tapi misal makan di resto. Ada orang gitu biasa makan di rumah tiap hari mie instan, mie instan, energen terus makan fancy di luar. Itu bisa termasuk healing untuk beberapa orang.

(OR) Tapi emang bener tadi tuh, definisinya kadang kata-kata ke Bali atau nginep tuh identik dengan healing. Padahal heal yang asli tuh menyembuhkan. Takutnya generasi bawah denger Michael Jackson - Heal the World dikira kita tuh disuruh rame-rame ke Bali bareng-bareng gitu lho.

(HA) Hahahaaa..

(TM) Maksudku gini kalo misal orang yang menggunakan healing liburan ke Bali nih, padahal dia mungkin punya masalah mental. Ke Bali terus, sembuh nggak, malah hanya memperkaya maskapai. Maksudku orang yang beneran sakit, healing ke Bali liburan tuh nggak cukup ya harus diagnosa atau ke psikiater dan lain-lain.

(OR) Dan masalahnya ini bang, sebenarnya healing tuh kayak makin lama Gen Z tuh perlu lebih. Dulu nginep di hotel sendiri udah cukup, lama-lama mereka harus ke Bali gitu, lama-lama harus ke Ubud lebih spesifik supaya lebih tenang gitu. Sekarang nih Gen Z mulai melukat di Pura, berenang-berenang pakai bunga mawar. Jadi gue ngobrol sama orang Bali, katanya melukat itu udah ada dari lama. Tapi sekarang ini banyak anak Jaksel yang melukat terus diupload di Instagram.

(HA) Dan harus sarapan di kolam gitu yang floating ya.

(OR) Nah, gue takutnya lama-lama makin spesifik, ada yang gelantungan di pohon. Tahun lalu healing di Hotel tuh masih mengherankan, sekarang udah wajar, tahun depan apa? Healing di Segitiga Bermuda?

Ini masih bahasan awal aja udah pecah gini nih bro. Banyak obrolan detail lainnya dari Hasan soal macam-macam salah kaprah istilah ‘healing’, hindari self-proclaimed kalo merasa ‘healing’, tren ‘healing’ gara-gara Oza dan media sosial, oversharing Work From Bali yang bikin FOMO, dan masih banyak lainnya.

Dengerin langsung obrolan mereka di sini, di channel Youtube MLDSPOT. Lo bisa simak juga versi audionya di sini. Setelah selesai dengerin podcast terbaru kita, cek juga official website MLDSPOT lalu share artikel-artikel keren ke akun media sosial lo. Lo bisa dapetin MLDPOINTS yang nantinya bisa dituker sama hadiah menarik, jangan lupa sign up dulu bro!

Comments
John Hutabarat
kelar healing jd pusing
Kania Kristi
jadi paham kan