Inspiring Products
Jumat, 17 November 2023

Kevas Co: Knitwear Unik Yang Bertekad Ngejaga Usaha Kecil

  • Share
  • fb-share
Kevas Co: Knitwear Unik Yang Bertekad Ngejaga Usaha Kecil

Hi, gimana akhir tahun lo? Udah liburan ke mana, nih? Nah karena akhir-akhir ini cenderung sering hujan, gue mulai browsing di marketplace, cari-cari knitwear yang oke untuk liburan kali ini. Akhirnya nemu nih satu brand lokal yang spesialisasinya di knitwear, Kevas Co namanya.

Dan pas gue coba, ternyata knitwearnya gak setebel bikinan luar, jadi jauh lebih nyaman buat dipake di Indo yang nggak dingin-dingin banget. Usut punya usut, salah satu temen gue di Bandung bilang kalo Kevas Co ini udah jadi brand mainstream dan terkenal banget di kota itu dari 10 tahunan lalu.

Berkat bantuan temen gue, akhirnya gue berhasil ketemuan sama owner, sole founder, sekaligus designer brand ini, yaitu Kevin Naftali. Kevin ternyata anak Jakarta yang kuliah Komunikasi di Unpad. Di kampus Unpad Jatinangor itulah dia liat banyak banget clothing brand lokal yang booming dan punya ide untuk buat brand Kevas Co.

 

Enggak Jadi Kuliah Design Tapi Tetep Jadi Designer

Kevin mulai obrolan kali ini dengan cerita di balik berdirinya Kevas Co. Jadi nih, sebelum diterima di Fikom Unpad, ternyata Kevin sempet mau kuliah DKV di salah satu universitas swasta di Jakarta, yang dia lepas karena lebih milih PTN. Tapi hal ini enggak bikin dia berhenti nge-design dan malah jadi cuan. 

Nah, karena hobi dan niat mau nambah biaya hidup pas ngekos, di 2011 mulailah Kevin iseng ngedesign knitwear yang motifnya beda dan unik. Dia ngambil gaya etnik khas Navajo, salah satu suku asli Benua Amerika. Kenapa knitwear? Kata Kevin karena ternyata dia liat di Bandung tuh banyak sentra produksi rajutan, tapi banyakan cuma ngerjain syal fans sepakbola aja. 

Udah jadi satu design, Kevin pun iseng untuk buka preorder di Kaskus, kali-kali aja ada yang mau pesan. Ini dia lakuin tanpa modal sama sekali, modal design dan nekat doang. Eh enggak taunya, preorder pertama udah ada sekitar 800-an Kaskuser yang mau ikutan!

Malah PO kedua bisa nyampe angka 1000 pesanan. Setelah itu Kevin makin rutin untuk buka preorder dan nambah design knitwearnya. Dia ngaku dulu sekali PO di Kaskus bisa 2000-4000 produk yang kejual, loh! 

Ngebahas soal style Kevas dan trend, Kevin ngaku kalo karena roots brand ini di knitwear, Kevas nggak pernah banyak berusaha ngikutin trend banget, malah cenderung lebih tergantung ama personal style Kevin sendiri. Gaya apa yang dia rasa bagus dan cocok diproduksi buat Kevas, ya dia bikin. 

 

Hire Temen Bertalenta Sampe Bantu UMKM Pengrajin

Setelah sukses mulai Kevas Co di Kaskus, Kevin akhirnya mutusin buat enggak kerja sendirian. Kevin pun mulai ngajakin beberapa temennya sesama mahasiswa yang punya talent buat bantuin dia di Kevas.

Yang jago fotografi, dia ajak fotoin produk, yang bisa modelling jadi model Kevas, dan sebagainya. Dia ngaku jadi terbantu banget berkat teman-temannya itu. Dan jangan salah, sampe sekarang juga masih ada temen-temennya yang bantuin dari jaman awal-awal dulu, loh.

Enggak cuma kolaborasi bareng teman aja, Kevin juga punya prinsip untuk bantu pengrajin rajutan yang ngerjain orderan Kevas. Karena KEvin certia kalau dulu tuh banyak pengrajin yang rugi atau enggak bisa produksi karena kekurangan modal.

Akhirnya Kevin dan teman-teman buat sistem yang beda sama brand lainnya. Kalo biasanya baru pada bayar pengrajin sampe 2-3 bulan setelah barang terjual, Kevas punya prinsip selalu ngelunasin pesanannya dalam 3 x 24 jam. Memang kenapa harus gitu, sih?

“Kevas itu pernah ada di era awal yang dibantu banget sama customer, bisa tanpa modal karena preorder. Duit yang dipercayakan konsumen preorder gue jadiin modal produksi. Jadi gue balikin itu dengan bantu UKM, supaya tempat-tempat produksi di sekeliling gue masih tetep bisa running. Gue gak mau denger cerita kalo tempat produksinya gak running karena diutangin sebuah brand,” ternyata itu alasannya menurut Kevin.

Nah buat dia, salah satu pencapaian Kevas yang paling bisa buat bangga ya ini. Bisa produksi dengan jumlah besar, dan punya ready stock tanpa harus ngutang ke pengrajin yang produksi barang-barang fashion buat brandnya.

 

Dailywear Yang Punya Range Konsumen Luas

Lanjut soal bahas identitas brand, Kevin bilang kalau dia mau Kevas Co dikenal jadi dailywear, disaat yang lain banyak banget yang lain milih jadi streetwear. Alasan nya? Supaya bisa dipakai kapan dan dimana aja, enggak cuma untuk nongkrong dan acara-acara kasual.

Makanya kalau lo liat koleksi brand ini, lo bisa nemu sweater rajutan, hoodie yang nyaman buat jalan atau di rumah aja, kaos kaki, topi baclava rajut, sampai kemeja bahan corduroy yang bisa dipakai ngantor. 

“Gue pengen Kevas bisa dipake buat ke kampus, buat makan warteg sampe makan mewah. Gue mau Kevas jadi produk yang realistis, bisa dipake kemana aja, makanya gue sediain varian produk dari ujung kepala sampe ujung kaki buat berbagai kalangan,” jelas Kevin.

Dengan harga yang juga dianggap cukup terjangkau untuk anak sekolah dan kuliahan, Kevin juga mau Kevas bisa dipakai sama segala usia.

Nah karena luasnya range konsumen ini, Kevin bilang kalau produknya beberapa tahun terakhir juga laris di pasar Singapura, Malaysia, sampai Brunei via platform e-commerce. Bahkan, pandemi kemaren enggak buat pesanan turun, malah order makin membanjir. 

Di akhir obrolan, gue pun tanya apa hal yang inspiratif dari Kevas Co ataupun perjalanan usahanya selama ini. Kevin pun jawab kalau kita bisa kok create produk yang awalnya unik, trus booming sampe jadi mainstream dan merajai pasar.

Dan soal kolaborasi design, Kevas Co baru-baru ini kolab sama brand Durex dan tahun depan rencananya bakal kolab sama beberapa band. Tungguin aja ya guys koleksi terbaru mereka! Bocorannya, kali ini bakal make denim buat salah satu bahannya.

Itu dia akhir obrolan gue bareng Kevin. Menurut gue, Kevas Co ini usaha clothing yang enggak terlalu mainstream. Nah jadi, kalau lo kepo soal produk-produk knitwear Kevas Co dan lainnya, cek langsung aja akun IG mereka.


Dan buat lo yang mau liat lagi produk dari brand inspiratif lain, langsung aja cari di Inspiring Product di MLDSPOT.com, tapi jangan lupa login dulu ya, biar selalu dapet poin tiap cek artikel-artikel dari MLDSPOT.

Comments
Epul Saepuloh
Thanks artikelnya
Dudy Elvianto
Oke jg nih