Inspiring Products
Jumat, 11 Agustus 2023

Tips Gaya ala Moxie Inconspiracy yang Menginspirasi

  • Share
  • fb-share
Tips Gaya ala Moxie Inconspiracy yang Menginspirasi

Lo mau punya gaya kekinian tapi tetap hemat biar kantong enggak jebol? Moxie Inconspiracy punya jawabannya nih. Tapi bukan asal murah, ya. Brand streetwear satu ini bisa jaga kualitas produk dan juga selalu fashionable di setiap waktu buat anak muda kayak lo.

Brand ini emang udah banyak malang-melintang di dunia clothing. Dimulai dari jadi distro indie di Bandung, sampai sekarang jadi salah satu streetwear andalan anak muda. Malah nama Moxie udah sering masuk dalam daftar brand outfit yang local pride, loh.

Gue pun akhirnya dapat kesempatan langka buat ngobrol langsung bareng founder sekaligus owner dari Moxie Inconspiracy, Bambang Cahyadi. Buat yang penasaran sama cerita perjalanan Moxie sampai jadi sebesar sekarang, simak obrolan gue bareng Bambang yuk!

 

Nekat + Gigih = Moxie


Pas ngebahas filosofi nama dan sejarah brand ini, Bambang cerita kalo semuanya berawal dari nekat. Bambang yang ternyata dulu seorang IT programmer di Jakarta, awalnya nekat buat kaos grafis dan nitip jualan di beberapa toko punya temannya. Modalnya juga cuma dari tabungan gaji, dan enggak ada yang namanya suntikan modal dari investor. 

Nah makanya, seiring waktu dia pun namain brand kaos ini dengan Moxie, yang dalam bahasa Inggris artinya keberanian, kegigihan, keteguhan, dan biasanya dipakai untuk ngejelasin sifat yang terus berjuang.

Perjalanan Moxie selama 14 tahun ini juga enggak selamanya mulus, loh. Tahun 2011 mereka pernah pindah kantor pusat ke Bandung karena pasar yang lebih potensial. Tahun 2018 mereka juga pernah nutup outlet di Tebet, karena kalah sama barang-barang Pusat Grosir Tanah Abang.

Tapi sesuai namanya, Moxie pasti punya kegigihan di atas rata-rata. Habis agak “kalah” di 2018, mereka langsung gaspol dan fokus di online marketplace. Moxie juga berhasil survive pas pandemi. Padahal, acara-acara offline macam JakCloth dan KickFest yang jadi salah satu jalur penjualan bener-bener berhenti.

Sampe sekarang juga, posisi usaha lokal terutama clothing sebenarnya masih sulit. “Tahun ini tahun berat, bener2 berat. Banyak pengusaha yang bilang tahun ini tahun berat, kalo bisa lewatin tahun ini ya bisa survive untuk tahun-tahun depan, tapi kalo enggak bisa bertahan ya habis,” jelas Bambang.

 

Style Versatile yang Masuk Semua Kalangan

Nah, pas ngebahas soal style fashion yang jadi kiblat Moxie, Bambang bilang kalau mereka sebenernya enggak punya kiblat yang pasti. Semua genre bisa masuk ke dalam stylenya Moxie, tergantung yang lagi in pas itu aja.

Malah untuk nentuin style dan fashion items yang bakal mereka keluarin, Moxie Insconspiracy juga punya bagian R&D khusus, loh. Tugas R&D ini buat nentuin trend fashion yang lagi populer. Enggak cuma harus up-to-date, harganya juga harus mereka pikirin.

Moxie juga enggak mau ngorbanin kualitas, karena customer sekarang udah jauh lebih smart. Buat jaga kualitas biar tetap bagus dengan harga terjangkau, mereka punya trik sendiri, yaitu nentuin bahan baku dulu sebelum buat desainnya.

Yang pasti, Moxie selalu utamain kualitas dan jaga harga mereka supaya masih masuk ke kantong target market umur 15-an sampai akhir 20-an. “Pokoknya, lo pake Moxie pasti enggak bakal ketinggalan jaman,” ujar Bambang.

 

Kolaborasi dengan Musisi

Tips terakhir yang Bambang kasih buat gue soal bisnis di industri clothing adalah pentingnya kolaborasi bareng musisi. Soalnya menurut dia, fashion dan musik memang punya ikatan erat. Ini juga yang buat Moxie Insconspiracy beberapa kali buat kolab bareng beberapa band ternama.

Yang terakhir dan cukup rame ya kolaborasi bareng Saint Loco. Sebelumnya mereka juga pernah kolab dengan band punk lokal Bandung, Lowdick, dan juga boyband Indonesia, XO-IX. Nah, ngebahas soal kolaborasi ini, ternyata Moxie selalu utamain prinsip semua harus dapat untung. 

Biasanya, hal yang dilakuin Moxie adalah minta musisi jadi brand ambassador sambil kolaborasi bikin produk katalog Moxie. Nah, nantinya hasil penjualan produk kolab itu bakal nutupin biaya brand ambassador dan keuntungannya juga bisa dibagi dua. Win-win solution banget, ya!

Puas ngobrol ngalor-ngidul soal fashion dan bisnis clothing, gue pun menanyakan pertanyaan pamungkas di ending. Apa sih yang bisa bikin Moxie Insconspiracy jadi brand yang inspiratif banget?

Bambang jawab dengan filosofi, Moxie ya artinya nekat. Jadi, buat lo yang mau terjun ke dunia bisnis atau apapun itu, jangan takut mencoba. Jangan terlalu banyak perhitungan deh, harus berani ngambil risiko.

Itu dia akhir dari obrolan gue bareng Bambang soal cerita Moxie Insconspiracy. Buat lo yang pengen liat lebih banyak soal fashion-nya Moxie, kunjungin aja mereka di Instagram sama online marketplacenya.

Ikutin terus berbagai liputan komunitas, tokoh dan produk inspiratif di MLDSPOT, supaya lo bisa terus nge-recharge sisi kreatif lo untuk terus berkarya dan buat perubahan.

Jangan lupa juga login di akun MLDSPOT lo untuk dapetin poin tiap kali baca artikel seru dan inspiratif dari kita, sekaligus ngumpulin poin yang bisa lo tuker dengan berbagai hadiah menarik.

Comments
Dudy Elvianto
Mantap bro
Linda NM
Keren banget